Minggu, 06 Maret 2016

Silsilah Ibnu ‘Arabī (rh) II: Masīḥ Mau‘ūd (as) adalah Khātam-ul-Auliyā’

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
   بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

Silsilah Ibnu ‘Arabīrh II: Masīḥ Mau‘ūdas adalah Khātam-ul-Auliyā’

Pintu masuk menuju makam Ibnu ‘Arabīrh di kaki Gunung Qāsiyūn, Damaskus, Syiria
Ḥaḍrat Syaikh Ibnu ‘Arabirh berujar dalam kitab Al-Futūḥāt:

فَإِنْ قُلْتَ: وَمَنِ الَّذِيْ يَسْتَحِقُّ خَاتَمَ الْأَوْلِيَاءِ كَمَا يَسْتَحِقُّ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَاتَمَ النُّبُوَّةَ؟ فَلْنَقُلْ فِي الْجَوَابِ: اَلْخَتْمُ خَتْمَانِ: خَتْمٌ يخْتُمُ اللّٰهُ بِهِ الْوِلَايَةَ، وَخَتْمٌ يَخْتُمُ بِهِ الْوِلَايَةَ الْمُحَمَّدِيَّةَ، فَأَمَّا خَتْمُ الْوِلَايَةِ عَلَى الْإِطْلَاقِ فَهُوَ عِيْسٰى عَلَيْهِ السَّلَامُ، فَهُوَ الْوَلِيُّ بِالنُّبُوَّةِ الْمُطْلَقَةِ فِيْ زَمَانِ هٰذِهِ الْأُمَّةِ وَقَدْ حِيْلَ بَيْنَهُ وَبَيْنَ نُبُوَّةِ التَّشْرِيْعِ وَالرِّسَالَةِ فَيَنْزِلُ فِيْ آخِرِ الزَّمَانِ وَارِثاً خَاتَماً لَا وَلِيَّ بَعْدَهُ بِنُبُوُّةٍ مُطْلَقَةٍ، كَمَا أَنَّ مُحَمَدًا صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَاتَمُ النُّبُوَّةِ لَا نُبُوَّةَ تَشْرِيْعٍ بَعْدَهُ وَإِنْ كَانَ بَعْدَهُ مِثْلُ عِيْسٰى مِنْ أُوْلِي الْعَزْمِ مِنَ الرُّسُلِ وَخُوَّاصِ الأَنْبِيَاءِ، وَلٰكِنْ زَالَ حُكْمُهُ مِنْ هٰذَا الْمَقَامِ لِحُكْمِ الزَّمَانِ عَلَيْهِ الَّذِيْ هُوَ لِغَيْرِهِ، فَيَنْزِلُ وَلِيًا ذَا نُبُوَّةٍ مُطْلَقَةٍ يُشْرِكُهُ فِيْهَا الْأَوْلِيَاءُ الْمُحَمَّدِيُّوْنَ، فَهُوَ مِنَّا وَهُوَ سَيِّدُنَا، فَكَانَ أَوَّلَ هٰذَا الْأَمْرِ نَبِيٌّ وَهُوَ آدَمُ وَآخِرَهُ نَبِيٌّ وَهُوَ عِيْسٰى، أَعْنِيْ نُبُوَّةَ الْاِخْتِصَاصِ، فَيَكُوْنُ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَشْرَانِ: حَشْرٌ مَعَنَا وَحَشْرٌ مَعَ الرُّسُلِ وَحَشْرٌ مَعَ الْأًنْبِيَاءِ.

“Apabila engkau bertanya: Siapakah yang berhak menjadi Khātam-ul-Auliyā’ sebagaimana MuḥammadSAW berhak menjadi Khātam-un-Nubuwwah? Kami akan menjawab: Khatm itu ada dua: khatm yang dengannya Allah memeterai seluruh kewalian dan khatm yang dengannya Allah hanya memetari kewalian Muḥmammadiyyat. Adapun khatm-ul-wilāyah secara mutlak, beliau adalah ‘Isāas. Beliaulah wali dengan kenabian mutlak pada masa umat ini. Beliau tidak membawa kenabian dengan syariat dan risalah. Akan tetapi, beliau turun di akhir zaman sebagai seorang wali khātam yang sepeninggal beliau tidak akan ada lagi seorang wali dengan kenabian mutlak sebagaimana MuḥammadSAW adalah Khātam-un-Nubuwwah yang tidak ada lagi sepeninggal beliau kenabian dengan syariat meskipun sepeninggal beliau masih ada ‘Īsāas yang termasuk dalam golongan ulul azmi yang khusus di antara para nabi dan rasul. Namun, kedudukan ini tidak lagi berlaku bagi beliau karena beliau hidup pada zaman yang diperuntukkan bagi wujud selain beliau. Oleh sebab itu, beliau akan turun sebagai seorang wali yang memiliki kenabian mutlak yang termasuk juga di dalamnya bersama beliau para wali umat MuḥammadSAW. Dengan demikian, beliau adalah dari kita dan pemimpin kita. Jadilah pada awal perkara ini seorang nabi, yakni Ādamas, dan pada akhirnya pun seorang nabi, yakni ‘Īsāas. Maksudku adalah kenabian yang khusus diberikan oleh Allah. Lantas, beliau akan mendapati dua perkumpulan pada hari kiamat nanti: perkumpulan bersama kita serta perkumpulan bersama para nabi dan rasul.[1]

Perlu diketahui di sini bahwa yang dimaksud dengan kenabian mutlak dalam istilah Ibnu ‘Arabīrh adalah kenabian tanpa syariat. Pernyataan beliau bahwa para wali umat Islam, seperti ‘Īsāas, berada di atas status kenabian ini tidak berarti sama dengan apa yang mungkin sebagian orang terka. Namun, maksud beliau adalah bahwa para wali umat Islam adalah muḥaddats dan muḥaddats pada hakikatnya adalah nabi bi al-quwwah walaupun tidak bi al-fi‘l. Artinya, ada di antara para wali yang telah sampai pada derajat kenabian berkat anugerah Allah Taala semata, ia diajak berbicara dengan Allah sebagaimana para nabi diajak berbicara dengan-Nya, ia diutus sebagaimana seorang nabi diutus, dan ia pun meminum dari mata air yang juga diminum para nabi, tetapi Dia tidak menamainya nabi sebab pintu kenabian telah terkunci dengan kedatangan Nabi Suci MuḥammadSAW. Singkatnya, bolehlah dikatakan bahwa nabi adalah muḥaddats dan muḥaddats adalah nabi. Perbedaannya hanya masalah bāṭin dan ẓāhir serta quwwah dan fi‘l, yakni seorang nabi ialah ibarat pohon yang tumbuh meninggi lagi berbuah serta dapat disaksikan mata dari sisi luarnya, sedangkan seorang muḥaddats ialah laksana benih yang di dalamnya terkandung segala kekuatan yang terjelma dalam pohon tersebut. Ke arah inilah RasūlullāhSAW mengisyaratkan dalam hadis bahwa ulama-ulama umat beliau layaknya nabi-nabi Banī Isrā’īl. Maksud dari ulama di sini adalah para muḥaddats yang dikaruniai ilmu dari sisi Tuhan mereka dan mereka pun mendapatkan keberkatan mukālamah dan mukhāṭabah dengan-Nya. Inilah penjelasan Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas[2]. Adapun berkenaan dengan ‘Īsāas, Ibnu ‘Arabīrh mempergunakan frasa nubuwwah al-ikhtiṣāṣ. Jelas dari sini bahwa ‘Īsāas adalah wali yang dipanggil Allah Taala dengan sebutan nabi, tidak seperti yang lainnya. Oleh karena itu, Ibnu ‘Arabīrh mengatakan bahwa ‘Īsāas akan dibangkitkan lalu dikumpulkan bersama golongan para nabi dan umat Islam sekaligus. Maknanya, beliau adalah benar-benar seorang nabi bi al-fi‘l di tengah-tengah umat. Ini merujuk kepada ayat:

وَاللّٰهُ يَخْتَصُّ بِرَحْمَتِهِ مَنْ يَّشَاءُ ۚ ﴿﴾

“Allah mengkhususkan dengan rahmat-Nya siapa yang dikehendaki-Nya.”[3]

Hal ini dikuatkan lagi oleh ucapan Syaikhrh di tempat lain dalam Al-Futūḥāt:

وَنُبُوَّةُ عِيْسٰى عَلَيْهِ السَّلَامُ ثَابِتَةٌ لَهُ مُحَقَّقَةٌ، فَهٰذَا نَبِيٌّ وَرَسُوْلٌ قَدْ ظَهَرَ بَعْدَهُ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَهُوَ الصَّادِقُ فيْ قَوْلِهِ أَنَّهُ لَا نَبِيَّ بَعْدَهُ، فَعَلِمْنَا قَطْعًا أَنَّهُ يُرِيْدُ التَشْرِيْعَ خَاصَّةً.

“Kenabian ‘Īsāas terbukti dan sah berdasarkan nas. Inilah nabi dan rasul yang datang setelah RasūlullāhSAW. Sementara itu, beliau tetaplah benar dalam sabda beliau bahwa tidak ada lagi nabi sepeninggal beliau sebab kami telah mengetahui dengan pasti bahwa yang beliau maksudkan hanyalah kenabian dengan syariat.”[4]

Sesudah ‘Īsāas datang selaku Khātam-ul-Auliyā’, tidak akan ada lagi seorang wali, kecuali dari Jamaah beliau. Syaikhrh menjelaskan:

فَإِنْ ظَهَرَ بَعْدَهُ وَلِيٌّ، فَلَيْسَ لَهُ الْمَقَامُ الْعَلِيُّ، فَإِنَّهُ مِنْ جُمْلَةِ أَتْبَاعِهِ وَصَحَابَتِهِ وَأَشْيَاعِهِ.

“Apabila muncul setelah beliau seorang wali, wali tersebut tidak akan memiliki makam luhung yang sama, karena ia akan termasuk dalam pengikut, sahabat, dan kelompok beliau.”[5]

Akan tetapi, perlu diingat ‘Īsāas yang dimaksud di sini bukanlah ‘Īsāas yang dahulu diutus kepada Banī Isrā’īl. Sebab, beliau sudah wafat menurut sabda Nabi SuciSAW. Imam Aṭ-Ṭabrārh meriwayatkannya dalam Al-Mu‘jam al-Kabīr di tengah-tengah redaksi yang panjang:

وَأَنَّهُ أَخْبَرَنِيْ أَنَّ عِيْسَى ابْنَ مَرْيَمَ عَاشَ عِشْرِيْنَ وَمِائَةَ سَنَةٍ.

“Jibrīlas mengabarkan kepadaku bahwa ‘Īsāas hidup selama 120 tahun.”[6]

Ketika menjawab pertanyaan salah seorang murid beliau mengenai hadis ini, Al-Ḥāfiẓ Ibnu Ḥajar Al-‘Asqalānīrh menerangkan:

وَقَدْ أَخْرَجَ الطَّبْرَانِيْ فِي الْمُعْجَمِ الْكَبِيْرِ بِسَنَدٍ رِجَالُهُ ثِقَاتٌ إِلٰى مُحَمَّدِ بْنِ عَبْدِ اللّٰهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانٍ وَهُوَ الْمَعْرُوْفُ بِالدِّيْبَاجِ عَنْ أُمِّهِ فَاطِمَةَ ابْنَةِ الْحُسَيْنِ بْنِ عَلِيٍّ أَنَّ عَائِشَةَ كَانَتْ تَقُوْلُ (الحديث).

“Aṭ-Ṭabrānī telah mengeluarkan dalam Al-Mu‘jam Al-Kabīr dengan sanad yang para perawinya tsiqāt sampai kepada Muḥammad bin ‘Abdillāh bin ‘Amrū bin Ḥaḍrat ‘Utsmān bin ‘Affānra yang terkenal dengan sebutan Ad-Dībāj, dari ibunya, Fāṭimah binti Ḥaḍrat Ḥusainra, dari Ḥaḍrat ‘Ā’isyahra, bahwa beliau berkata (hadis).”[7]

Kalimat senada juga diungkapkan oleh Imam As-Sakhāwīrh[8].

Arif akan kenyataan ini, Syaikhrh menafikan adanya pengangkatan jasmani Nabi ‘Īsāas. Sebaliknya, beliau mengungkapkan:

رَفْعُ عِيْسٰى عَلَيْهِ السَّلَامُ اتِّصَالُ رُوْحِهِ عِنْدَ الْمُفَارَقَةِ عَنِ الْعَالَمِ السَّفَلِيِّ بِالْعَالَمِ الْعَلَوِيِّ.

“Pengangkatan (raf‘) ‘Īsāas adalah kebersampaian ruh beliau ketika berpisah dari alam yang rendah menuju alam yang tinggi.”

Lantas, bagaimana halnya dengan kabar bahwa beliau akan datang pada akhir zaman? Syaikhrh menjawab:

وَلَمَّا كَانَ مَرْجَعُهُ إِلٰى مَقَرِّهِ الْأَصْلِيِّ وَلَمْ يَصِلْ إِلَى الْكَمَالِ الْحَقِيْقِيِّ، وَجَبَ نُزُوْلُهُ فِيْ آخِرِ الزَّمَانِ بِتَعَلُّقِهِ بِبَدَنٍ آخَرٍ.

“Karena beliau harus kembali ke tempat menetap beliau yang asli, dunia, dan dengan demikian beliau pun belum mencapai kesempurnaan hakiki, wajiblah turunnya beliau pada akhir zaman nanti melalui perhubungan dengan suatu tubuh yang lain.”

Lebih lanjut, beliau menjelaskan lagi:

حِيْنَئِذٍ يَعْرِفُهُ كُلُّ أَحَدٍ وَيُؤْمِنُ بِهِ أَهْلُ الْكِتَابِ أَيْ أَهْلُ الْعِلْمِ الْعَارِفِينَ بِالْمَبْدَأِ وَالْمَعَادِ عَنْ آخِرِهِمْ قَبْلَ مَوْتِ عِيْسٰى بِالْفَنَاءِ فِي اللّٰهِ، وَإِذَا آمَنُوْا بِهِ يَكُوْنُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَيْ يَوْمُ بُرُوْزِهِمِ عَنِ الْحُجُبِ الْجَسْمَانِيَّةِ وَقِيَامِهِمِ عَنْ حَالِ غَفْلَتِهِمْ وَنَوْمِهِمُ الَّذِيْ هُمْ عَلَيْهِ الآنَ.

“Pada saat itu, setiap orang akan mengenali beliau dan ahli kitab, yakni ahli ilmu yang arif akan awal dan akhir dunia sampai orang terakhir di antara mereka, akan beriman kepada beliau sebelum kematian beliau dengan fanā’ fillāh. Taktala merela telah beriman, hari kiamat akan kerjadi, yakni hari terlepasnya mereka dari tabir-tabir jasmani serta bangkitnya mereka dari keadaan lalai dan tidur yang tengah mereka alami sekarang.”[9]

Pendapat yang demikian bukanlah semata-mata milik Syaikh Ibnu ‘Arabīrh. Namun, Sirāj-ud-Dīn Ibnu al-Wardīrh telah merekam bahwa ada juga segolongan orang yang mengemukakan hal yang serupa. Beliau menuturkan:

وَقَالَتْ فِرْقَةٌ: نُزُوْلُ عِيْسٰى خرُوْجُ رَجُلٍ يُشَبِّهُ عِيْسٰى فِي الْفَضْلِ وَالشَّرَفِ، كَمَا يُقَالُ لِلرَّجُلِ الْخَيْرِ مَلَكٌ وَلِلشِّرِّيْرِ شَيْطَانٌ، تَشْبِيْهًا بِهِمَا وَلَا يُرَادُ الْأَعْيَانُ.

“Sekelompok ahli takwil mengatakan: Turunnya ‘Īsāas adalah keluarnya seseorang yang menyerupai ‘Īsāas dalam kemuliaan dan kehormatan sebagaimana seseorang yang baik hati disebut malaikat dan seorang yang buruk hati disebut setan semata-mata untuk penyerupaan dan tidaklah dimaksud dengannya orang-orang yang berlainan.”[10]

Saripati dari keterangan-keterangan di atas adalah bahwa ‘Īsāas yang diutus kepada Banī Isrā’īl telah wafat menurut Ibnu ‘Arabīrh. Adapun ‘Īsāas yang dijanjikan kedatangannya oleh Nabi Suci MuḥammadSAW dan akan menjadi Khātam-ul-Auliyā’ menurut Syaikhrh, ia adalah orang lain. Jamaah Muslim Ahmadiyah meyakini bahwa sosok tersebut telah tergenapi dalam wujud Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmad Qādiānīas. Beliau sendiri telah bersabda:

أَيُّهَا النَّاسُ! إِنِّيْ أَنَا الْمَسِيْحُ الْمُحَمَّدِيُّ، وَإِنِّيْ أَنَا أَحْمَدُ الْمَهْدِيُّ. وَإِنَّ رَبِّيْ مَعِيْ إِلٰى يَوْمِ لَحْدِيْ مِنْ يَوْمِ مَهْدِيْ. وَإِنِّيْ أُعْطِيْتُ ضِرَامًا أَكَّالًا، وَمَاءً زُلَالًا، وَأَنَا كَوْكَبٌ يَمَانِيٌّ، وَوَابِلٌ رُوْحَانِيٌّ. إِيْذَائِيْ سِنَانٌ مُذَرَّبٌ، وَدُعَائِيْ دَوَاءٌ مُجَرَّبٌ. أُرِيْ قَوْمًا جَلَالًا، وَقَوْمًا آخَرِيْنَ جَمَالًا، وَبِيَدِيْ حَرْبَةٌ أُبِيْدُ بِهَا عَادَاتِ الظُّلْمِ وَالذُّنُوْبِ، وَفِي الْأُخْرٰى شُرْبَةٌ أُعِيْدُ بِهَا حَيَاةَ الْقُلُوْبِ. فَاسٌ لِلإِفْنَاءِ، وَأَنْفَاسٌ لِلْإِحْيَاءِ. أَمَّا جَلَالِيْ فَبِمَا قُصِدَ كابْنِ مَرْيَمَ اسْتِيْصَالِيْ، أَمَّا جَمَالِيْ فَبِمَا فَارَتْ رَحْمَتِيْ كَسِيِّدِيْ أَحْمَدَ لِأَهْدِيَ قَوْمًا غَفَلُوْا عَنِ الرَّبِّ الْمُتَعَالِيْ.

“Wahai manusia! Sungguh, Akulah Al-Masīḥ Al-Muḥammadī dan Akulah Aḥmad Al-Mahdī. Tuhanku senantiasa besertaku sampai lanjut usia dari masa kanak-kanak. Aku telah diberikan kobaran api yang amat panas dan air tawar yang segar sekaligus. Aku adalah bintang Yamani dan Aku adalah hujan rohani yang deras. Mencelaku adalah tombak yang tajam, sedangkan doaku adalah obat mujarab. Aku memperlihatkan kegagahan kepada suatu kaum dan kejombangan kepada kaum yang lain. Di salah satu tanganku terdapat pedang yang dengannya Aku menghancurkan kebiasaan-kebiasaan aniaya dan dosa, sedangkan di tangan yang lain terdapat serbat yang dengannya Aku mengembalikan kehidupan hati. Sebuah kapak untuk membinasakan dan hembusan nafas untuk menghidupkan. Adapun kegagahanku, hal itu karena telah ditakdirkan bahwa pemusnahan yang kulakukan akan seperti Ibnu Maryamas. Sementara itu, kejombanganku adalah karena rahmatku mengalir seperti Junjunganku, AḥmadSAW, untuk menyampaikan petunjuk kepada suatu kaum yang telah lalai dari Tuhan Yang Mahaluhung.”[11]

Mengenai khatm-ul-wilāyah, beliau memproklamasikan:

وَإِنِّيْ عَلٰى مَقَامِ الْخَتْمِ مِنَ الْوِلاَيَةِ، كَمَا كَانَ سَيِّدِيَ الْمُصْطَفٰى عَلٰى مَقَامِ الْخَتْمِ مِنَ النُّبُوَّةِ. وإِنَّهُ خَاتَمُ الأَنْبِيَاءِ، وَأَنَا خَاتَمُ الأَوْلِيَاءِ، لاَ وَلِيَّ بَعْدِيْ، إِلاَّ الَّذِيْ هُوَ مِنِّيْ وَعَلٰى عَهْدِيْ. وَإِنِّيْ أُرْسِلْتُ مِنْ رَبِّيْ بِكُلِّ قُوَّةٍ وَبَرَكَةٍ وَعِزَّةٍ، وَإِنَّ قَدَمِيْ هٰذِهِ عَلٰى مَنَارَةٍ خُتِمَ عَلَيْهَا كُلُّ رِفْعَةٍ، فَاتَّقُوا اللّٰهَ أَيُّهَا الْفِتْيَانُ، وَاعْرِفُوْنِيْ وَأَطِيْعُوْنِيْ وَلَا تَمُوْتُوْا بِالْعِصْيَانِ!

“Sesungguhnya, Aku berada di atas makam khatm-ul-wilāyah sebagaimana Junjunganku Al-MuṣṭafāSAW berada di atas makam khatm-un-nubuwwah. Beliau adalah Khātam-ul-Anbiyā’, sedangkan Aku adalah Khātam-ul-Auliyā’. Tidak akan ada lagi wali setelahku, kecuali ia yang berasal dariku dan menepati janjinya kepadaku. Sesungguhnya, Aku diutus dari Tuhanku dengan segala kekuatan, keberkatan, dan kemegahan. Kakiku ini berada di atas menara yang tiada lagi ketinggian setelahnya. Oleh sebab itu, bertakwalah kepada Allah, duhai para pemuda, lalu kenalilah dan taatilah diriku serta janganlah pula kalian mati dengan pembangkangan.”[12]

Segala puji bagi Allah, segala puji bagi Allah, Dia telah melegakan hati kita untuk beriman kepada Khātam-ul-Auliyā’ yang dijanjikan. Sepeninggal beliau, tidak ada wali lagi selain dari kalangan Jamaah dan taat sepenuhnya kepada Khilafah Ahmadiyah. Adapun ia yang menolak Ḥaḍrat Masīḥ Mau‘ūdas, kecelakaan akan menimpanya sebagaimana beliau bersabda:

وَإِنَّ أَشْقَى النَّاسِ رَجُلَانِ.. وَلَا يَبْلُغُ شَقَاوَتَهُمَا أَحَدٌ مِنَ الْإِنْسِ وَالْجَانِّ: رَجُلٌ كَفَرَ بِخَاتَمِ الْأَنْبِيَاءِ، وَرَجُلٌ آخَرَ مَا آمَنَ بِخَاتَمِ الْخُلَفَاءِ.

“Sesungguhnya, ada dua orang yang paling celaka dan tidak ada seorangpun dari kalangan manusia dan jin yang mampu melebih kecelakaan keduanya: seseorang yang mengingkari Khātam-ul-Anbiyā’ dan seorang lain yang tidak beriman kepada Khātam-ul-Khulafā’.”[13]

Oleh sebab itu, sudah sepatutnya kita bersyukur kepada Allah Taala atas karunia-Nya yang tiada terperikan ini.

Catatan Kaki

[1] Ibnu ‘Arabī, Al-Futūḥāt Al-Makkiyyah, vol. 3 (Beirut: Dār al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1999 M/1420 H), hlm. 75.

[2] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, Ḥamāmat al-Busyrā Ilā Ahli Makkata Wa Ṣulaḥā’i Umm al-Qurā dalam Rūḥānī Khazā’in, vol. 7 (Surrey: Islam International Publications Limited), hh. 300-301.

[3] Q.S. 2:106.

[4] Ibnu ‘Arabī, Al-Futūḥāt Al-Makkiyyah, vol. 4 (Beirut: Dār al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1999 M/1420 H), hlm. 6.

[5] Ibnu ‘Arabī, ‘Anqā’u Mughrib Fī Ma‘rifati Khatm al-Awliyā’ Wa Syams al-Maghrib (Kairo: Maṭba‘ah Raḥmāniyyah, tt), hlm. 70.

Ket: Karena tidak terdapat tahun penerbitan dalam sumber di atas, kami mengunggah fotonya ke laman ini supaya pembaca mengetahui dengan pasti bahwa kutipan yang disajikan benar dan tidak mengada-ngada.


[6] Al-Mu‘jam al-Kabīr, Fī Mā Rawat Umm-ul-Mu’minīn ‘Ā’isyah ‘An Fāṭimah raḍiyallāhu ‘anhumā, no. 1301.

[7] Ibnu Ḥajar Al-‘Asqalānī, Ajwibat Al-Ḥāfiẓ Ibni Ḥajar ‘Alā As’ilati Ba‘ḍi Talāmidzatihi Wa Yalīhi Ajwibatu Al-Ḥāfiẓ Al-‘Irāqī ‘Alā As’ilati Tilmīdzihi Ibni Ḥajar Al-‘Asqalānī (Riyadh: Aḍwā’ as-Salaf, 1424 H), hlm. 79.

[8] Syams-ud-Dīn As-Sakhāwī, Al-Maqāṣid al-Ḥasanah Fī Bayāni Katsīrin Min al-Aḥādīts al-Musytahirah ‘Alā al-Alsinah (Beirut: Dār al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1979 M/1399 H), hlm. 363.

[9] Ibnu ‘Arabī, Tafsīr Asy-Syaikh Al-Akbar Al-‘Ārif Billāhi Ta‘ālā Al-‘Allāmah Muḥy-id-Dīn Ibni ‘Arabī, vol. 1 (tp, tt), hlm. 165.

Ket: Karena tidak terdapat keterangan nama penerbit dan tahun penerbitan dalam sumber di atas, kami mengunggah fotonya ke laman ini supaya pembaca mengetahui dengan pasti bahwa kutipan yang disajikan benar dan tidak mengada-ngada.



[10] Ibnu al-Wardī, Kharīdat al-‘Ajā’ib Wa Farīdat al-Gharā’ib (Kairo: Maktabah ats-Tsaqāfah ad-Dīniyyah, 2007), hlm. 442.

[11] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, Al-Khuṭbah al-Ilhāmiyyah (Surrey: Al-Shirkatul Islamiyyah, 2009), hh. 22-23.

[12] Ibid, hh. 24-25.

[13] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, Al-Hudā Wa At-Tabṣirah Li Man Yarā dalam Rūḥānī Khazā’in, vol. 18 (Surrey: Islam International Publications Limited), hlm. 250.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar