Sabtu, 05 Desember 2015

Akal, Silsilah Kenabian, dan Silsilah Khilafah

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
   بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

Akal, Silsilah Kenabian, dan Silsilah Khilafah


Imam Al-Māwardī suatu kali pernah mengutip seorang penyair, Ibrāhīm bin Ḥassān:

لَيْسَ مِنَ الخَيْرَاتِ شَيْءٌ يُّقَارِبُهُ
   وَأَفْضَلُ قَسْمِ اللّٰهِ لِلْمَرْءِ عَقْلُهُ
فَقَدْ كَمُلَتْ أَخْلَاقُهُ وَمَآرِبُهُ
   إِذَا أَكْمَلَ الرَّحْمَانُ لِلْمَرْءِ عَقْلَهُ

“Sebaik-baik pemberian Allah kepada manusia adalah akalnya. Tiada satupun kebaikan yang mampu mendekatinya.

Bila Yang Maha Pemurah telah menyempurnakan akal seseorang, telah sempurna pulalah akhlak dan hajat-hajatnya.”[1]

Manusia, seperti diungkapkan Professor Cope, ahli paleontologi dan evolusi asal Amerika pada abad 19 M, ternyata lebih inferior dibandingkan hewan-hewan tertentu dalam ketajaman beberapa indra dan kekhasan berbagai struktur fisik. Ia tak dapat bersaing dengan mamalia-mamalia lain dalam perkembangan gigi dan seluruh giginya pun terbukti primitif; hidungnya tidak dapat memberikan pelayanan sebaik hidung anjing; menyoal penglihatan, elang memiliki mata yang jauh lebih baik; sendi pergelangan kaki domba lebih kuat dan lebih sulit untuk mengalami kerusakan daripada sendi yang sama pada manusia; kaki kuda terdiri dari suatu ujung yang padat dan elastis yang berfungsi sebagai pijakan berlari sewaktu tumitnya terangkat ke udara dan tidak menyentuh tanah sehingga hewan itu mampu meraih kelentingan dan kecepatan gerak di atas kemampuan plantigrade manusia. Demikian juga, dalam kajian embriologi evolusioner, kita akan mendapati kenyataan bahwa pertumbuhan dan perkembangan manusia pada hakikatnya tidak jauh beda dengan pertumbuhan dan perkembangan hewan[2]. Ringkasnya, manusia secara badani tidak memiliki keistimewaan khusus yang membuatnya unggul di atas hewan, ia justru digolongkan ke dalam Kerajaan Animalia secara taksonomik.

Bersamaan dengan semua keterangan tersebut, manusia diakui sebagai makhluk tercerdas, malahan satu-satunya makhluk yang mampu menancapkan dan melanggengkan peradabannya di muka bumi ini. Kenyataan demikian dengan jelas tergambar dari penyematan nama Homo sapiens yang berarti ‘manusia cerdas’ untuk spesies kita. Tentu, hal ini tidak serta-merta terjadi dengan sendirinya, tetapi ada faktor-faktor tertentu yang memengaruhinya. Faktor pembeda yang menjadi kunci dalam hal ini adalah akal (reason).

Akal secara etimologis berasal dari bahasa Arab العقل yang berarti المنع ‘mencegah’, yakni karena akal mencegah pemiliknya untuk melakukan perbuatan-perbuatan yang tidak patut. Secara definitif, sebagian ulama menjelaskan akal sebagai berikut:

قوة وغريزة أودعها اللّٰه سبحانه في الإنسان ليتميز بها عن الحيوان بإدراك العلوم النظرية.

“Sebuah kekuatan dan insting yang diberikan Allah Taala dalam diri manusia dengan penguasaan terhadap ilmu-ilmu naẓarī supaya ia dapat dibedakan dari hewan.”[3]

Pendefinisian ini sangat menarik sebab yang diketengahkan adalah ilmu naẓarī. Dalam kajian ilmu mantik, ilmu naẓarī adalah kebalikan dari ilmu ḍarūrī. Artinya, ilmu naẓarī hanya dapat diperoleh setelah melalui tahap-tahap pembelajaran tersendiri, berbeda dengan ilmu ḍarūrī yang telah tertanam dalam kemampuan naluriah manusia. Sebagai contoh, seseorang akan mahir bermain tenis meja hanya bila ia terus-menerus berlatih dan meningkatkan skill juga tekniknya. Namun, seseorang tidak perlu belajar makan atau minum karena kedua hal itu merupakan keniscayaan yang pasti dilakukan manusia, bahkan oleh bayi yang baru lahir sekalipun.

Hewan-hewan lain, seperti simpanse yang berkerabat paling dekat dengan manusia, tidak memiliki kemampuan seperti itu. Misalnya, dalam konteks imitasi, studi menunjukkan bahwa simpanse memang dapat meniru perilaku orang lain, tetapi peniruannya itu terbatas pada produksi-ulang aksi yang dilakukan oleh orang lain tersebut, bukan pada gerakan kinematiknya. Manusia, kontrasnya, dapat menguasai tujuan akhir dan gerakan kinematik sekaligus[4]. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa manusia berpotensi untuk terus maju dalam kecerdasannya, sedangkan simpanse dan hewan-hewan lain yang lebih rendah tingkatannya cenderung mengalami stagnasi.

Sangat mungkin terjadi bahwa, disebabkan oleh hasratnya yang amat tinggi untuk maju, manusia ingin mencoba-coba sesuatu yang baru. Hanya saja, sesuatu yang hendak dicobanya itu belum tentu bermanfaat baginya, malahan bisa saja menimpakan kerugian kepadanya. Melihat hal ini, berdasarkan ilmu-Nya yang sempurna dan penuh hikmah, Allah Taala telah berkehendak untuk membimbing manusia agar ia tidak melewati pakem-pakem yang hadir sebagai konsekuensi logis dari kepemilikan akal tadi. Oleh karena itu, Dia mengutus para nabi selaku penyuluh dan juru ingat agar manusia senantiasa mempergunakan akalnya semaksimal mungkin untuk kebaikan dan agar ia tidak terjerumus ke dalam hal-hal yag justru akan menyulitkannya. Wujud pertama dalam silsilah kenabian yang suci ini adalah Ḥaḍrat Ādamas.

Silsilah kudus ini terus berlangsung seiring dengan kemajuan peradaban manusia. Tuhan telah menyebutkan bahwa tidak ada satupun kaum, kecuali pernah diutus kepada mereka paling tidak seorang rasul[5] dan rasul itu berbicara dengan bahasa mereka[6]. Ajaran yang dibawa mereka tidak lain dan tidak bukan adalah petuah-petuah yang akan mengantarkan tiap kaum itu kepada puncak kesuksesan. Kita dapat mengambil Banī Isrā’īl sebagai contoh. Menurut keterangan alkitabiah, Banī Isrā’īl diperbudak selama 400 tahun[7] di Mesir sebelum kedatangan Nabi Mūsāas. Namun, begitu Nabi Mūsāas datang, mereka berhasil lepas dari perbudakan dan pelan-pelan merintis sebuah nasion besar. Puncaknya, 400 tahun kemudian, mereka mengalami masa kejayaan pada masa pemerintahan Raja Dāūdas dan Raja Sulaimānas[8]. Kesemua ini menunjukkan bahwa silsilah kenabian yang didasarkan wahyu ilahi tidaklah bertentangan diametral dengan akal, ia justru berperan layaknya stimulan yang dapat meningkatkan kuantitas dan kualitas kerja akal budi manusiawi.

Taktala perkembangan akal telah sampai pada titik kulminasinya dan membutuhkan tuntunan yang paling besar, Allah Taala mengutus Nabi Suci MuḥammadSAW agar manusia dapat berakhlak (takhalluq) dengan akhlak-akhlak ilahi yang paling murni dan luhur. Allah Taala pun menjadikan Nabi SuciSAW sebagai sebuah mi‘yār atau refleksi sempurna yang memancarkan personifikasi semua nabi terdahulu. Dengan kata lain, nabi-nabi terdahulu itu pada hakikatnya merupakan manifestasi-manifestasi kecil dari Nabi SuciSAW sebelum wujud hakiki beliau hadir di dunia. Tepatlah demikian apa yang digambarkan Ḥaḍrat Masīḥ Mau‘ūdas:

وَعِرْفَانُ إِبْرَاهِيْمَ دِيْنًا وَّمَرْصَدًا
لَهُ آيَتَا مُوْسٰى وَرُوْحُ ابْنِ مَرْيَمَ

“Bagi beliau dua ayat Mūsāas dan ruh Ibnu Maryamas serta ‘irfān Ibrāhīmas dalam agama dan tingkatan kerohanian.”[9]

Kepengikutan terhadap beliau adalah kunci majunya akal. Ḥaḍrat Masīḥ Mau‘ūdas bersabda lagi:

وَنَوَّرَ أَفْكَارَ الْعُقُوْلِ وَأَيَّدَا
هَدَى الْهَائِمِيْنَ إِلٰى صِرَاطٍ مُّقَوَّمٍ

“Beliau menunjuki para pecinta ke jalan yang teguh serta mencahayai dan menguatkan pikiran-pikiran yang dihasilkan akal mereka.”[10]

Dunia menyaksikan betapa hebatnya kesuksesan yang dicapai oleh para Sahabatra berkat meneladani perilaku-perilaku RasūlullāhSAW secara menyeluruh. Tidak perlu lebih dari 400 tahun seperti Banī Isrā’īl, kurang dari seabad pun sudah lebih dari cukup bagi mereka untuk menancapkan panji-panji kejayaan di hampir sepertiga bagian dunia, khususnya dunia lama. Thomas Carlyle menuturkan:

“To the Arab Nation it was as a birth from darkness into light; Arabia first became alive by means of it. A poor shepherd people, roaming unnoticed in its deserts since the creation of the world: a Hero-Prophet was sent down to them with a word they could believe: see, the unnoticed becomes world-notable, the small has grown world-great; within one century afterwards, Arabia is at Grenada on this hand, at Delhi on that;—glancing in valour and splendour and the light of genius, Arabia shines through long ages over a great section of the world. Belief is great, live-giving. The history of a Nation becomes fruitful, soul-elevating, great, so soon as it believes. These Arabs, the man Mahomet, and that one century,—is it not as if a spark had fallen, one spark, on a world of what seemed black unnoticeable sand; but lo, the sand proves explosive powder, blazes heaven-high from Delhi to Grenada! I said, the Great Man was always as lightning out of Heaven; the rest of men waited for him like fuel, and then they too would flame.”[11]

“Bagi bangsa Arab, hal itu merupakan suatu kelahiran dari kegelapan menuju cahaya; Arabia pertama kali menjadi hidup melalui sarana itu. Suatu kaum pengggembala yang miskin, berkeliaran tak-tercatat dalam gurun-gurunnya sejak penciptaan dunia; seorang nabi-pahlawan diutus kepada mereka dengan sebuah kata yang dapat mereka imani; lihatlah, yang tak-tercatat menjadi yang patut dicatat dunia, yang kecil telah tumbuh menjadi orang besar dunia; dalam satu abad mendatang, Arabia telah membentang di Granada di satu sisi, dan di Delhi di sisi lain;—memandang dengan keberanian dan kemegahan serta cahaya kegeniusan, Arabia bersinar dalam jangka waktu yang lama pada suatu belahan-bumi yang besar. Iman adalah agung, memberikan kehidupan. Sejarah suatu bangsa menjadi berbuah, mengangkat jiwa, agung, segera ketika ia beriman. Orang-orang Arab ini, sosok MuḥammadSAW, dan satu abad itu;— ia bukanlah seolah-olah bunga api yang telah gugur, satu bunga api, jatuh kepada sebuah dunia yang terlihat sebagai pasir hitam lagi tak-tercatat; tetapi amboi, pasir itu menyediakan bumbu yang eksplosif, membakar langit nan tinggi dari Delhi sampai Granada! Aku katakan, Manusia Agung itu selalu bagaikan halilintar yang muncul dari langit; manusia selainnya laksana bahan bakar baginya, dan mereka pun nantinya akan ikut berkobar.”

Akan tetapi, bukan teror yang mereka sebarkan kepada dunia. Sebaliknya, ilmu dan petunjuklah yang dipersembahkan mereka kepada manusia. Ḥaḍrat Aḥmadas lagi-lagi melukiskan kenyataan ini dengan sangat indah:

نَأُوْمًا كَأَمْوَاتٍ جَهُوْلًا يَّلَنْدَدَا
أَتَعْرِفُ قَوْمًا كَانَ مَيِّتًا كَمِثْلِهِمْ
مُنِيْرِيْنَ مَحْسُوْدِيْنَ فِي الْعِلْمِ وَالْهُدٰى
فَأَيْقَظَهُمْ هٰذَا النَّبِيُّ فَأَصْبَحُوْا

“Pernahkah engkau mengenal suatu kaum yang mati seperti mereka: tidur bagai onggokan bangkai, jahil, nan saling bermusuhan? Kemudian, NabiSAW ini membangunkan mereka hingga mereka menjadi bersinar dan dicemburui dalam ilmu dan hidayah.”[12]

Ilmu dan petunjuk yang didapat para Sahabatra tidak dipendam begitu saja tanpa ada pewarisan. Sebaliknya, berkat tuntutan akal mereka yang telah tercahayai kecemerlangan nabawi, mereka mendidik generasi berikutnya agar dapat melanjutkan kemajuan yang telah mereka peroleh. Memang, kebanyakan ilmu yang mereka ajarkan adalah ilmu-ilmu keagamaan. Akan tetapi, mereka tidak pernah melarang orang-orang untuk menyelami hikmah-hikmah yang terkandung dalam ilmu-ilmu dari jenis yang lain sebagaimana Imam mereka, Nabi Suci MuḥammadSAW, pernah bersabda:

الْكَلِمَةُ الْحِكْمَةُ ضَالَّةُ الْمُؤْمِنِ، فَحَيْثُ وَجَدَهَا فَهُوَ أَحَقُّ بِهَا.

“Perkataan hikmah adalah barang yang hilang dari seorang mukmin. Oleh karena itu, di manapun ia menemukannya, ia paling berhak atasnya.”[13]

Hasilnya, peradaban Islam – yang juga diakui para sejarawan Barat – merajai dunia hingga 600 tahun pasca kewafatan Nabi SuciSAW, terutama saat Daulah ‘Abbāsiyyah berada di bawah kepemimpinan Hārūn Ar-Rasyīd dari (786-809 M). Dalam kata-kata Robin Doak, “The Islamic Empire is the most advanced civilization of its time.” Karya-karya Aristoteles, Euclid, Galen, Hippocrates, Plato, dan Ptolomeus diterjemahkan ke dalam bahasa Syiria lalu ke dalam bahasa Arab.[14] Ilmuwan-ilmuwan muslim pun tampil dengan kemilau pada abad-abad itu. Nama-nama seperti Jābir bin Ḥayyān, Al-Khawārizmī, Ar-Rāzī, Al-Mas‘ūdī, Abū al-Wafā’, Al-Bīrūnī, ‘Umar Khayyām, Ibnu Rusyd, Aṭ-Ṭūsī, dan Ibnu an-Nafīs menghiasi angkasa sejarah sains dengan cahaya mereka yang cemerlang[15]. Berkat sumbangsih mereka, Eropa dapat bangkit lagi dari tidurnya beberapa abad kemudian.

Sayangnya, sewaktu berada di puncak kekuasaan, kaum muslimin menjadi lalai terhadap perintah-perintah ilahi. Mereka tidak lagi menggunakan akal untuk kemaslahatan-kemaslahatan manusia, tetapi mereka mulai merambah dan menjamah hal-hal yang dilarang serta bertentangan dengan keluhuran akal itu sendiri. Otoritas, semisal Ibnu Katsīr, melaporkan bahwa Khalifah Terakhir ‘Abbāsiyyah, Al-Musta‘ṣim Billāh, pernah menghalalkan untuk dirinya sendiri sebuah deposito seharga 100.000 dinar milik An-Nāṣir Dāūd bin Al-Mu‘aẓẓam, Raja Dinasti Ayyūbiyyah di Damaskus[16] Akibatnya, Allah Taala menghukum mereka dengan mengerahkan sepasukan besar bangsa asing dari timur. Ya, mereka adalah bangsa Mongol dengan Hulāgu Khān selaku komandan. Ibnu Katsīr menyebutkan bahwa Hulāgu Khān datang menyerang Baghdad dengan lebih dari 200.000 pasukan pada 12 Muḥarram 656 H, sedangkan tentara Kerajaan pada saat itu hanya berkisar kurang dari 10.000 prajurit[17]. Hasilnya dapat ditebak: kehancuran masal Baghdad dan penduduknya. Penyerangan ini terjadi selama 40 hari dan menelan korban sebanyak 800.000-2.000.000 jiwa, masih menurut Ibnu Katsīr[18]. Khalifah Al-Musta‘ṣim sendiri terbunuh pada 14 Ṣafar 656 H dan kuburannya disembunyikan[19]. Bau bangkai yang dihasilkan dari tumpukan mayat ini mewabah pada tahun yang sama hingga ke Syiria[20].

Satu kata yang cukup mewakili tragedi zaman itu: mengerikan! Demikianlah. Namun, itulah yang terjadi kala umat Islam tidak lagi mengarahkan akalnya pada kegunaan yang baik. Sejak saat itu, peradaban yang telah dibangun umat Islam selama ratusan tahun tidak pernah dapat menyeruak kembali, bahkan hingga sekarang. Sebaliknya, kemunduran demi kemunduranlah yang terus melanda tubuh umat yang malang ini. Puncaknya adalah tahun 1274 H sesuai dengan ḥisāb al-jumal dalam ayat:

وَإِنَّا عَلٰى ذَهَابٍ بِهِ لَقَادِرُوْنَ ﴿﴾

“Dan Kami amat berkuasa untuk menghilangkan air yang telah Kami turunkan dari langit ke bumi itu.”[21][22]

Tahun 1274 H bertepatan dengan tahun 1857 M. Pada tahun itu, tepatnya 21 Mei 1857 M, Dinasti Mughāl di India runtuh setelah Delhi takluk di bawah kekuasaan Inggris dengan tertangkapnya Sultan Bahādur Syāh Ẓafar. Seorang cucu dan dua putranya ditembak lalu jenazah mereka dipajang dan dipamerkan di kotwali kantor polisi setempat. Sang Sultan sendiri diasingkan ke Rangoon, Burma, dan wafat di sana pada 1862[23].

Terlepas dari segala dosanya, Allah Taala telah berjanji untuk memelihara agama yang fitri dan umat yang dikasihi ini dari kebinasaan total. Oleh sebab itu, Dia telah mengutus hamba-Nya di tanah yang menjadi titik terendah kemerosotan kaum muslimin, di tanah tempat kehinaan dan kepahitan yang memilukan itu terjadi, tanah Hindustan. Hamba itu digelarinya dengan julukan Al-Masīḥ agar ia dapat membuktikan dengan dalil-dalil akal yang cemerlang kebatilan agama-agama lain, terutama Kekristenan. Selain itu, ia pun disematkan pangkat Al-Mahdī karena ia bertugas untuk menampilkan ke hadapan dunia keunggulan Islam yang suci dengan nalar akal yang bergemerlapan pula. Di awal permunculannya, hamba itu menulis sebuah kitab yang amat masyhur di kalangan awam dan khawas:

براهين أحمدية على حقيّة كتاب الله القرآن والنبوة المحمدية

Bukti-Bukti Aḥmadī Atas Kebenaran Kitab Allah, Alquran, dan Kenabian MuḥammadSAW

Hamba itu telah mengembalikan nūr-e-qalb dan nūr-e-‘aql milik Ḥaḍrat Muḥammad MuṣṭafāSAW yang telah hilang dari umat Islam. Hanya dengan dua nur itulah seseorang dapat berakhlak dengan akhlak-akhlak ilahi selaku penikmat nūr-e-waḥy[24] dan wahyu ini akan menutupi cacat yang sangat mungkin timbul akibat penggunaan akal yang salah kaprah oleh manusia[25]. Hamba itu mampu berbuat demikian sebab ia telah sedemikian rupa fana dalam wujud JunjungannyaSAW sehingga perwujudannya tak-lain dan tak-bukan adalah perwujudan JunjungannyaSAW sendiri. Hamba itu menuturkan:

فَأَصْبَحْتُ مِنْ فَيْضَانِ أَحْمَدَ أَحْمَدَا
وَفَوَّضَنِيْ رَبِّي إِلٰى فَيْضِ نُوْرِهِ

“Dan Tuhanku telah mencelupkanku ke dalam limpahan cahaya beliau. Jadilah Aku, dengan demikian, seorang Aḥmad berkat pancaran AḥmadSAW.”[26]

Masih di tempat yang sama, hamba itu berseru-seru:

فِدًى لَّكَ رُوْحِيْ يَا مُحَمَّدُ سَرْمَدَا
وَهٰذَا مِنَ النُّوْرِ الَّذِيْ هُوَ أَحْمَدُ

“Dan ini berkat sang cahaya yang namanya adalah AḥmadSAW. Biarlah ruhku menjadi tebusan untuk engkau, wahai MuḥammadSAW, selama-lamanya!”[26]

Ya, hamba itu bukanlah siapa-siapa, melainkan Pendiri Jamaah Muslim Ahmadiyah, Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas dari Qadian, India. Beliau datang ke dunia sebagai salah satu rangkaian dari silsilah para penyuluh dan juru ingat terdahulu untuk mengingatkan kembali manusia, khususnya para pengikut Nabi Suci MuḥammadSAW, agar mereka memaksimalkan potensi kebaikan yang telah ditanam di dalam akal mereka oleh Allah Taala dalam menebar manfaat kepada sesama makhluk serta agar mereka senantiasa berusaha sekeras mungkin untuk menghindarkan diri dan orang lain dari kehancuran.

Beliau telah mangkat dari alam yang fana ini lebih dari seabad lalu, 26 Mei 1908 M atau 24 Rabī‘-uts-Tsānī 1326 H. Setelah itu, tongkat kepemimpinan dalam Jamaah diteruskan secara estafet melalui institusi khilafah. Sebagai khalifah pertama, terpilih Ḥaḍrat Maulānā Nūr-ud-Dīnra. Beliau memimpin Jamaah selama enam tahun, dari 27 Mei 1908 sampai 13 April 1914. Sebagai khalifah kedua, terpilih Ḥaḍrat Mīrzā Basyīr-ud-Dīn Maḥmūd Aḥmadra. Beliau memegang tampuk kekhalifahan selama 51 tahun, dari 14 April 1914 sampai 8 November 1965. Pada masa beliau, Jamaah Ahmadiyah mulai melebarkan sayap-sayap misi ke seantero dunia. Sebagai khalifah ketiga, terpilih Ḥaḍrat Mīrzā Nāṣir Aḥmadrh. Beliau menjabat selama 17 tahun, dari 9 November 1965 sampai 9 Juni 1982. Sebagai khalifah keempat, terpilih Ḥaḍrat Mīrzā Ṭāhir Aḥmadrh. Beliau mengimami Jamaah selama 21 tahun, dari 10 Juni 1982 sampai 19 April 2003. Beliau sempat mengunjungi Indonesia pada pertengahan tahun 2000. Sebagai khalifah kelima, terpilih Ḥaḍrat Mīrzā Masroor Aḥmadatba sejak 22 April 2003 hingga sekarang.

Khilafah, selaku penerus silsilah kenabian, bertugas untuk terus-menerus mengimbau dan menyeru manusia agar mereka selalu mengedepankan akal sehat dalam mengambil segala tindakan. Terlebih lagi, pada hari-hari ini, situasi dunia telah semakin genting. Mengingat hal tersebut, di akhir Khotbah Jumat yang lalu tertanggal 4 Desember 2015, Ḥaḍrat Mīrzā Masroor Aḥmadatba mengingatkan para Ahmadi untuk terus-menerus berdoa agar kehancuran akibat perang dunia ditiadakan dan kedamaian kembali hadir ke muka bumi. Ketika dunia tengah sibuk menjadi hewan, bahkan lebih rendah darinya, dengan menyalahgunakan akal mereka, Khilafah senantiasa mengimbau kita untuk benar-benar menjadi insān rabbānī yang utuh dengan tidak kenal lelah berdoa agar Tuhan selalu memberi kita taufik dalam memanfaatkan potensi akal semaksimal mungkin bagi kesejahteraan dan kemaslahatan umat manusia. Benarlah syair kutipan Imam Al-Māwardī di atas bahwa akal yang sempurna akan membuahkan akhlak yang baik dan hal ini hanya akan dapat dicapai melalui silsilah Khilafah Ahmadiyah.

Bogor, 5 Desember 2015, 09.55 WIB.

Catatan Kaki

[1] Abū al-Ḥasan Al-Māwardī, Adab ad-Dunyā Wa ad-Dīn (Beirut: Dār Iqra’, 1985 M/1405 H), hh. 7-8.

[2] Edward Payson Evans, Evolutional Ethics and Animal Psychology (New York: D Appleton Company, 1897), hh. 344-345.

[3] Murtaḍā Az-Zabīdī, Tāj al-‘Urūs Min Jawāhir al-Qāmūsvol. 30 (Kuwait: Maṭba‘atu Ḥukūmati Kuwait, 1998 M/1419 H), hlm. 19.

[4] Kaneko T dan Tomonaga M. 2012. Relative contributions of goal representation and kinematic information to self-monitoring by chimpanzees and humans. Cognition. 125:168-178.

[5] Q.S. 35:25.

[6] Q.S. 14:5.

[7] Keluaran 12:41.

[8] I Raja-Raja 6:1.

[9] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, Karamāt aṣ-Ṣādiqīn dalam Rūḥānī Khazā’invol. 7 (Surrey: Islam International, 2009a), hlm. 90.

[10] Ibid, hlm. 91.

[11] Thomas Carlyle, On-Heroes, Hero-Worship, and The Heroic in History (New York: Longmans, Green, and Co, 1906), hlm. 75.

[12] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, op. cit.2009a, hlm. 93.

[13] Jāmi‘ at-Tirmidzī, Kitāb al-‘Ilm, Bāb Mā Jā’a Fī Faḍl al-Fiqh ‘Alā al-‘Ibādah, no. 2687.

[14] Robin Doak, Great Empires of The Past: Empire of The Islamic World (New York, Facts on File, 2005), hlm. 89.

[15] Prof. Dr. Abdus Salam, “Islam and Science: Concordance or Conflict?”, diakses dari https://www.alislam.org/library/articles/Islam-and-Science-Concordance-or-Conflict.pdf pada 3 Desember 2015 pukul 17.22 WIB.

[16] Abu al-Fidā’ Ismā‘īl bin ‘Umar bin Katsīr Ad-Dimasyqī, Al-Bidāyah Wa An-Nihāyahvol. 15 (Damaskus: Dār Ibni Katsīr, 2010 M/1431 H), hlm. 319.

[17] Ibid, hlm. 312.

[18] Ibid, hlm. 315.

[19] Ibid, hlm. 316.

[20] Ibid, hlm. 317.

[21] Q.S. 23:19.

[22] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, Izāla-e-Auhām dalam Rūḥānī Khazā’invol. 3 (Surrey: Islam International Publications Limited, 2009b), hlm. 456.

[23] John Capper, Delhi: The Capital of India (New Delhi: Asian Educational Services, 1997), hlm. 30.

[24] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, Barāhīn-e-Aḥmadiyyavol. 3 (Surrey: Islam International Publications Limited, 2014), hlm. 99.

[25] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, The Philosophy of The Teachings of Islam (Surrey: Islam International Publications Limited, 2010), hlm. 184.

[26] Ḥaḍrat Mīrzā Ghulām Aḥmadas, op. cit., 2009a, hlm. 93.

[27] Ibid, hlm. 91.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar