Sabtu, 18 Oktober 2014

Pembahasan Hadis-Hadis dan Atsar-Atsar Yang Secara Ekplisit Menyebutkan Turunnya dan Naiknya ‘Īsā (as) dari dan ke Langit

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
   بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

Pembahasan Hadis-Hadis dan Atsar-Atsar Yang Secara Ekplisit Menyebutkan Turunnya dan Naiknya ‘Īsāas dari dan ke Langit


Saya membaca beberapa tulisan yang dikarang para penentang Jemaat Muslim Ahmadiyah yang dalam membantah pendakwaan arat Mīrzā Ghulām Amadas sebagai Masīḥ Mau‘ūd, mereka menyajikan hadis-hadis yang secara tekstual menyebutkan turunnya Nabi ‘Īsāas dari langit. Setelah Saya perhatikan, tersingkaplah bahwa ternyata mereka cukup cerdik dengan menyuguhkan matan hadis atau atsar saja tanpa rangkaian sanadnya. Ini disebabkan, setelah Saya teliti, terdapat kelemahan-kelemahan dalam sanadnya yang menjatuhkan derajatnya dan menjadikannya lemah. Di bawah ini, Saya akan mengajukan hasil pemerhatian dan penelitian saya. Semoga ini bermanfaat!

1. Al-Ḥāfi Ibnu ‘Asākir mencatat dalam Tārīkhu Madīnati Dimasyq, dikutip oleh Al-Muttaqī Al-Hindī dalam Kanz al-‘Ummāl dan Anwār Syāh Kasymīrī dalam At-Tarīḥ dengan ta‘līq:

أخبرنا أبو الحسن بركات بن عبد العزيز الأنماطي وأبو محمد عبد الكريم بن حمزة؛ قالا: حدثنا أبو بكر أحمد بن علي بن ثابت؛ أخبرني أبو الحسن بن رزقويه؛ أنبأنا أبو بكر بن سندي؛ حدثنا الحسن بن علي القطان؛ حدثنا إسماعيل بن عيسى؛ أنبأنا إسحاق بن بشر؛ أنبأنا عثمان بن عطاء؛ عن أبيه، عن ابن عباس، أنه قال: ... قال ابن عباس: قال رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم: فَعِنْدَ ذٰلِكَ يَنْزِلُ أَخِيْ عِيْسَى ابْنُ مَرْيَمَ مِنَ السَّمَاءِ عَلٰى جَبَلِ أَفِيقٍ إِمَامًا هَادِيًا وَّحَكَمًا عَادِلًا، عَلَيْهِ بُرْنُسٌ لَّهُ، مَرْبُوعَ الْخَلْقِ، أَصْلَبَ، سَبْطَ الشَّعْرِ، بِيَدِهِ حَرْبَةٌ، يَقْتُلُ الدَّجَّالَ، فَإِذَا أَقْبَلَ الدَّجَّالُ تَضَعُ الْحَرْبُ أَوْزَارَهَا وَكَانَ السِّلْمُ، فَيَلْقَى الرَّجُلُ الأَسَدَ فَلا يَهِيْجُهُ، وَيَأْخُذُ الْحَيَّةَ فَلا تَضُرُّهُ، وَتُنْبِتُ الأَرْضُ كَنَبَاتِهَا عَلٰى عَهْدِ آدَمَ، وَيُؤْمِنُ بِهِ أَهْلُ الأَرْضِ، وَيَكُوْنُ النَّاسُ أَهْلَ مِلَّةٍ وَّاحِدَةٍ.

“Abū al-asan Barakāt bin ‘Abd-il-‘Azīz Al-Anmāṭī dan Abū Muammad ‘Abd-ul-Karīm bin amzah mengabarkan kepada Kami; mereka berdua berkata: Abū Bakr bin ‘Alī bin Tsābit, Abū al-asan bin Rizqawaih, dan Abū Bakr bin Sindī memberitakan kepada Kami; Al-asan bin ‘Alī Al-Qaṭṭān menceritakan kepada Kami; Ismāīl bin ‘Īsā menceritakan kepada Kami; Isḥāq bin Bisyr menceritakan kepada Kami; ‘Utsmān bin ‘Aṭā’ memberitakan kepada Kami; dari ayahnya, dari arat Ibnu ‘Abbāsra, bahwa beliau berkata: ... arat Ibnu ‘Abbāsra berkata: arat RasūlullāhSAW bersabda: Kemudian, pada saat itu, saudaraku, ‘Īsā bin Maryamas turun dari langit ke atas Bukit Afīq sebagai Imam Yang Memberi Petunjuk dan Hakim Yang Adil. Beliau mengenakan tutup kepala yang panjang. Beliau berperawakan sedang, bertubuh kuat, dan berambut lurus. Di tangan beliau terdapat tombak. Beliau akan membunuh Dajal. Setelah beliau bertemu Dajal, tidak akan ada lagi perang dan yang tersisa hanyalah kedamaian. Seseorang akan menemui macan, tetapi macan itu tidak akan menerkamnya. Dia akan mengambil ular, tetapi ular itu tidak akan mencelakainya. Bumi akan menumbuhkan tumbuhan seperti tumbuhan pada zaman Ādamas. Para penduduk bumi akan beriman kepada beliau. Manusia akan berada pada satu agama.”[1]

Sejatinya, dalam sanad ini, terdapat 4 kelemahan: Abū Bakr bin Sindī, Isḥāq bin Bisyr, ‘Utsmān bin ‘Aṭā’, dan ‘Aṭā’ bin Abī Muslim Al-Khurāsānī. Perinciannya adalah sebagai berikut:

Abū Bakr bin Sindī

Nama aslinya adalah Muammad bin Al-asan bin Muammad bin Ziyād An-Naqqāsy Al-Mauilī Al-Baghdādī. Para ahli ilmu mencelanya. Berikut ini saya ketengahkan beberapa komentar mereka yang diambil dari Siyar A‘lām an-Nubalā’ karya Adz-Dzahabī[2]:

Ulama
Komentar
Terjemahan
alah bin Muammad Asy-Syāhid
كان النقاش يكذب في الحديث.
An-Naqqāsy berdusta dalam hadis.
Abū Bakr Al-Barqānī
كل حديث النقاش منكر.
Semua hadis An-Naqqāsy munkar
Al-Khaṭīb Al-Baghdādī
في أحاديثه مناكير من أسانيد مشهورة.
Dalam hadis-hadisnya terdapat kemungkaran-kemungkaran dari sanad-sanad yang masyhur
Adz-Dzahabī
متهم.
Tercela

Dari sini saja Kita sebenarnya sudah bisa mengambil kesimpulan bahwa hadis di atas munkar. Hadis munkar, menurut Imam Amad bin anbal:

المنكر منكر أبدا.

Hadis munkar ialah munkar selamanya.”[3]

Isḥāq bin Bisyr

Nama kunyah yang dikenakan kepadanya adalah Abū udzaifah Al-Bukhārī. Para ulama meninggalkannya. Adz-Dzahabī menuturkan dalam Mīzān al-I‘tidāl[4]:

Ulama
Komentar
Terjemahan
‘Alī bin Al-Madīnī
كذبه.
Mendustakannya.
Ibnu ibbān
لا يحل كتب حديثه إلا من جهة التعجب.
Tidak halal membaca hadis-hadisnya, kecuali jika ingin tahu belaka.
Ad-Dāruqunī
كذاب متروك.
Pendusta besar lagi ditinggalkan.
Adz-Dzahabī
تركوه.
Para ulama hadis meninggalkannya.

‘Utsmān bin ‘Aṭā

Nama kunyah yang dikenakan kepadanya adalah Abū Mas‘ūd Al-Maqdisī. Dia berasal dari Balkh. Para ulama melemahkannya. Berikut ini Saya sajikan keterangan dari Al-Allāmah Al-Mizzī[5]:

Ulama
Komentar
Terjemahan
Yayā bin Ma‘īn
ضعيف الحديث.
Hadisnya lemah
‘Amrū bin ‘Alī
منكر الحديث.
متروك الحديث.
Hadisnya munkar

Hadisnya ditinggalkan
Ibrāhīm bin Ya‘qūb Al-Jūzjānī
ليس بالقوي في الحديث.
Tidak kuat dalam hadis
Al-Bukhārī
لا شيئ.
Bukan apa-apa
Muslim
ضعيف الحديث.
Hadisnya lemah
Ad-Dāruqunī
ضعيف الحديث.
Hadisnya lemah
An-Nasāī
ليس بثقة.
Tidak tsiqah
Ibnu Khuzaimah
لا أحتج بحديثه.
Aku tidak berhujah dengan hadisnya
Abū Ḥātim Ar-Rāzī
يكتب حديثه ولا يحتج به.
Hadisnya ditulis tetapi tidak dijadikan hujah


‘Aṭā’ bin Abī Muslim Al-Khurāsānī

Para ahli ilmu berselisih mengenai nama ayahnya. Sebagian mengatakan: Maisarah. Adapun yang lain, mereka berpendapat: ‘Abdullāh. Dia berasal dari Balkh. Mengenai statusnya dalam periwayatan hadis, Yayā bin Ma‘īn, Abū Ḥātim Ar-Rāzī, dan Ad-Dāruqunī sepakat menggolongkannya sebagai seorang yang tsiqah. Hanya saja, Ad-Dāruqunī menambahkan, demikian juga Abū Dāwūd As-Sijistānī menyatakan, bahwa dia tidak pernah menjumpai arat Ibnu ‘Abbāsra dan tidak pula melihatnya[6]. Oleh karena itu, hadis di atas menjadi munqai‘ (terputus) karena terdapat inqiṭā (keterputusan) antara ‘Aṭā’ dan Ibnu ‘Abbāsra.

Singkatnya, hadis di atas sangat lemah, munkar, tertolak, lantas tidak dapat dipergunakan sebagai hujah.

2. Al-Bazzār mencatat dalam Kasyf al-Astār, dikutip oleh Al-Haitsamī dalam Majma‘ az-Zawā’id dan Al-Albānī dalam Qiṣṣat Al-Masīḥ Ad-Dajjāl dengan ta‘līq:

حدثنا علي بن المنذر؛ حدثنا محمد بن فضيل؛ عن عاصم بن كليب، عن أبيه، عن أبي هريرة رضي اللّٰه عنه، قال: سمعت من أبي القاسم الصادق المصدوق، يقول: يَخْرُجُ الْأَعْوَرُ الدَّجَّالُ مَسِيْحُ الضَّلَالَةِ قِبَلَ الْمَشْرِقِ فِيْ زَمَنِ اخْتِلَافٍ مِّنَ النَّاسِ وَفِرْقَةٍ، فَيَبْلُغُ مَا شَاءَ اللّٰهُ أَنْ يَّبْلُغَ مِنَ الْأَرْضِ فِيْ أَرْبَعِيْنَ يَوْمًا، اللّٰهُ أَعْلَمُ مَا مِقْدَارُهَا، فَيَلْقَى الْمُؤْمِنُوْنَ شِدَّةً شَدِيْدَةً، ثُمَّ يَنْزِلُ عِيْسَى بْنُ مَرْيَمَ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهَ مِنَ السَّمَاءِ فَيَؤُمُّ النَّاسَ، فَإِذَا رَفَعَ رَأْسَهُ مِنْ رَكْعَتِهِ، قَالَ: سَمِعَ اللّٰهُ لِمَنْ حَمْدَهُ، قَتَلَ اللّٰهُ الدَّجَّالَ وَظَهَرَ الْمُؤْمِنُوْنَ. فأحلف أن رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم أبا القاسم الصادق المصدوق صلى اللّٰه عليه وسلم قال: إِنَّهُ لَحَقٌّ، وَأَمَّا قَرِيْبٌ فَكُلُّ مَا هُوَ آتٍ قَرِيْبٌ.

“‘Alī bin Al-Mundzir menceritakan kepada Kami; Muammad bin Fuail menceritakan kepada Kami; dari ‘Āṣim bin Kulaib, dari ayahnya, dari arat Abū Hurairahra, beliau berkata: Aku mendengar dari arat Abū al-Qāsim, A-adiq Al-MadūqSAW, beliau bersabda: Dajal Yang Buta, Al-Masīḥ Kesesatan, akan keluar dari sebelah timur pada zaman perselisihan dan perpecahan manusia. Dia akan menjelajahi bumi sesuai dengan yang Allah kehendaki selama 40 hari, Allah lebih mengetahui mengenai batasnya. Lantas, orang-orang mukmin akan mendapati bencana yang besar. Kemudian, ‘Īsā bin Maryamas turun dari langit lalu mengimami manusia. Ketika beliau mengangkat kepala beliau dari rukuk, beliau bersabda: Allah Maha Mendengar bagi siapa yang memuji-Nya. Semoga Allah membunuh Dajal dan orang-orang mukmin menjadi menang. Aku bersumpah bahwa arat Rasūlullāh, Abū al-Qāsim, A-adiq Al-MadūqSAW bersabda: Sesungguhnya, itu adalah sebuah keniscayaan. Adapun hal yang dekat, setiap yang akan terjadi pastilah dekat.”[7]

Al-Haitsamī menuliskan bahwa para perawi hadis di atas adalah para perawi aḥīḥ al-Bukhārī, kecuali ‘Alī bin Al-Mundzir dan dia juga merupakan seorang tsiqah.

Petama-tama, perlu dijelaskan bahwa tidak serta merta semua perawi yang tersebut dalam aḥīḥ al-Bukhārī bebas dari kesalahan. Al-‘Allāmāh Ad-Dāruqunī telah menyusun sebuah juz yang dijadikan sebuah buku tersendiri yang berisi ‘illat-‘illat dalam hadis-hadis aḥīḥ al-Bukhārī karena tafarrud sebagian perawinya. Di antara jenis tafarrud itu adalah tafarrud dalam matan. Sebagai contoh, beliau mengetengahkan sebuah hadis:

حدثنا علي بن عياش الألهاني الحمصي؛ حدثنا أبو غسان؛ قال: حدثني أبو حازم؛ عن سهل بن سعد الساعدي، قال: نظر النبي صلى اللّٰه عليه وسلم إلى رجل يقاتل المشركين وكان من أعظم المسلمين غناء عنهم، فقال: مَنْ أَحَبَّ أَنْ يَنْظُرَ إِلٰى رَجُلٍ مِّنْ أَهْلِ النَّارِ فَلْيَنْظُرْ إِلٰى هٰذَا! فتبعه رجل، فلم يزل على ذلك حتى جرح فاستعجل الموت، فقال بذبابة سيفه فوضعه بين ثدييه فتحامل عليه حتى خرج من بين كتفيه، فقال النبي صلى اللّٰه عليه وسلم: إِنَّ الْعَبْدَ لَيَعْمَلُ فِيْمَا يَرَى النَّاسُ عَمَلَ أَهْلَ الْجنَّةِ وَإِنَّهُ لَمِنْ أَهْلِ النَّارِ، وَيَعْمَلُ فِيْمَا يَرَى النَّاسُ عَمَلَ أَهْلِ النَّارِ وَهُوَ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ، وَإِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِخَوَاتِيْمِهَا.

“‘Alī bin ‘Ayyāsy Al-Alhānī Al-imṣī menceritakan kepada Kami; Abū Ghassān menceritakan kepada Kami; dia berkata: Abū Ḥāzim menceritakan kepadaku; dari arat Sa‘d bin Sahl As-Sā‘idīra beliau berkata: Sekali waktu, adrat NabiSAW memandangi seseorang yang memerangi kaum musyrikin dan dia termasuk salah seorang yang paling hebat dari pihak muslimin. Kemudian, adrat NabiSAW bersabda: Siapa yang ingin memandangi salah seorang dari antara para penghuni neraka, pandangilah orang ini! Kemudian, seseorang membuntutinya dan terus-menerus membuntutinya hingga dia terluka lalu dia ingin bersegera mati. Kemudian, dia berkata-kata dengan ujung pedangnya lalu meletakkannya di antara kedua dadanya dan menusukkannya hingga tembus di antara kedua punggungnya. Lantas, adrat NabiSAW bersabda: Sesungguhnya, seorang hamba, dia dikira oleh penglihatan manusia tengah mengamalkan amalan para penghuni surga, padahal dia termasuk dari antara para penghuni neraka. Ada juga seorang hamba yang lain, dikira oleh penglihatan manusia tengah mengamalkan amalan para penghuni neraka, padahal dia termasuk di antara para penghuni surga. Sesungguhnya, amal-amal itu tergantung pada penutup-penutupnya.”[8]

Menurut Ad-Dāruqunī, kalimat وَإِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِخَوَاتِيْمِهَا tidak disebutkan oleh seorangpun dari antara 10 perawi yang meriwayatkan dari Abū Ḥāzim, selain dari Abū Ghassān (Muammad bin Muarrif). Dalam kata lain, Abū Ghassān ber-tafarrud dalam hal ini. Para perawi yang tidak menyebutkan kalimat itu adalah: Ya‘qūb bin ‘Abd-ir-Ramān Al-Qāri’[9]; ‘Abd-ul-‘Azīz bin Abī Ḥāzim[10]; Sa‘īd bin ‘Abd-ir-Ramān Al-Jumaḥī[11]; Al-Jarrāḥ bin Mūsā Al-Asadī[12]; ‘Abd-ur-Ramān bin ‘Abdillāh bin Dīnār[13]; Sulaimān bin Bilāl[14]; Usāmah bin Zaid[14]; Muammad bin Ja‘far bin Abī Katsīr[15]; dan Fuail bin Sulaimān[16][17]. Ringkasnya, kalimat ini gugur meskipun status hadis tetap sahih.

Mungkin ada yang berkata, “Hal itu tidak serta-merta menunjukkan bahwa kalimat وَإِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِخَوَاتِيْمِهَا salah. Kalimat itu tetap benar sebagaimana tersebut di dalam hadis sahih yang lain.” Saya jawab, “Adanya kalimat itu dalam hadis sahih yang lain dan kebenarannya adalah persoalan lain. Yang jelas, dalam hadis di atas, kalimat itu gugur dan tidak berasal dari Nabi MuammadSAW. Kalimat itu semata-mata merupakan idrāj (sisipan) dari Abū Ghassān.”

Seperti inilah yang terjadi dalam kasus hadis turunnya Nabi ‘Īsāas dari langit yang diriwayatkan Al-Bazzār di atas. Sejatinya, dari poros ‘Āṣim bin Kulaib, terdapat tiga jalur: Muammad bin Fuail, Ṣāli bin ‘Umar, dan ‘Abd-ul-Wāḥid bin Ziyād. Semua perawi ini tsiqāt. Hanya saja, Muammad bin Fuail menyelisihi mereka dan bersendirian dengan lafal مِنَ السَّمَاءِ, sedangkan yang lain sama sekali tidak menyebutkan lafal itu. Di bawah ini, Saya akan paparkan riwayat-riwayat kedua perawi itu:

a. Ṣāli bin ‘Umar

Riwayatnya dicatat oleh Ibnu ibbān:

أخبرنا أبو يعلى؛ قال: حدثنا أبو خيثمة؛ قال: حدثنا يونس بن محمد؛ قال: حدثنا صالح بن عمر؛ قال: حدثنا عاصم بن كليب؛ عن أبيه، قال: سمعت أبا هريرة يقول: أحدثكم ما سمعت من رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم الصادق المصدوق، حدثنا رسول اللّٰه أبو القاسم الصادق المصدوق: إِنَّ الْأَعْوَرَ الدَّجَّالَ مَسِيْحَ الضَّلَالَةِ يَخْرُجُ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ فِيْ زَمَانِ اخْتِلَافٍ مِّنَ النَّاسِ وَفِرْقَةٍ، فَيَبْلُغُ مَا شَاءَ اللّٰهُ مِنَ الْأَرْضِ فِيْ أَرْبَعِيْنَ يَوْمًا، اَللّٰهُ أَعْلَمُ مَا مِقْدَارُهَا، اَللّٰهُ أَعْلَمُ مَا مِقْدَارُهَا مَرَّتَيْنِ، وَيُنْزِلُ اللّٰهُ عِيْسَى ابْنَ مَرْيَمَ فَيَؤُمُّهُمْ، فَإِذَا رَفَعَ رَأْسَهُ مِنَ الرَّكْعُة قَالَ: سَمِعَ اللُّٰهُ لِمَنْ حَمِدَهُ، قَتَلَ اللّٰهُ الدَّجَّالَ وَأَظْهَرَ الْمُؤْمِنِيْنَ.

“Abū Ya‘lā mengabarkan kepada Kami; dia berkata: Abū Khaitsamah menceritakan kepada Kami; dia berkata: Yūnus bin Muammad menceritakan kepada Kami; dia berkata: Ṣāli bin ‘Umar menceritakan kepadaku; dia berkata: ‘Āṣim bin Kulaib menceritakan kepada Kami; dari ayahnya, dia berkata: Aku mendengar arat Abū Hurairahra berkata: Aku menceritakan kepada kalian apa yang Aku dengar dari arat Rasūlullāh, Abū al-Qāsim, A-adiq Al-MadūqSAW, arat Rasūlullāh Abū al-Qāsim a-adiq al-MadūqSAW menceritakan kepada Kami: Dajal Yang Buta, Al-Masīḥ Kesesatan, akan keluar dari sebelah timur pada zaman perselisihan dan perpecahan manusia. Dia akan menjelejahi bumi sesuai dengan yang Allah kehendaki selama 40 hari. Allah lebih mengetahui berapa batasnya, Allah lebih mengetahui berapa batasnya (dua kali). Lantas, Allah menurunkan ‘Īsā bin Maryamas lalu beliau mengimami manusia. Ketika beliau mengangkat kepala beliau dari rukuk, beliau bersabda: Allah Maha Mendengar bagi siapa yang memuji-Nya. Semoga Allah membunuh Dajjāl dan memenangkan orang-orang mukmin.”[18]

2. ‘Abd-ul-Wāḥid bin Ziyād

Isḥāq bin Rāhawaih menyebutkan dalam Musnad-nya:

أخبرنا المخزومي؛ نا عبد الواحد بن زياد؛ نا عاصم بن كليب، حدثني أبي؛ قال: كنت جالسا مع أبي هريرة رضي اللّٰهُ عنه في مسجد الكوفة، فأتاه رجل، فقال: أأنت القائل تصلي مع عيسى ابن مريم؟ قال: يا أهل العراق! إني قد علمت أن سيكذبوني ولا يمنعني ذلك أن أحدث بما سمعت من رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم، حدثنا رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم الصادق المصدوق: أَنَّ الدَّجَّالَ يَخْرُجُ مِنَ الْمَشْرِقِ فِيْ حِيْنِ فِرْقَةٍ مِّنَ النَّاسِ، فَيَبْلُغُ كُلَّ مَبْلَغٍ فِيْ أَرْبَعِيْنَ يَوْمًا، فَيَزِلُ الْمُؤْمِنِيْنَ مِنْهً أَزَلًا شَدِيْدًا، وَتَأْخُذُ الْمُؤْمِنِيْنَ فِيْهِ شِدَّةٌ شَدِيْدَةٌ، فَيَنْزِلُ عِيْسَى ابْنُ مَرْيَمَ فَيُصَلِّيْ بِهِمِ، فَإِذَا رَفَعَ رَأْسَهُ مِنَ الرُّكُوْعِ أَهْلَكَ اللّٰهُ الدَّجَّالَ وَمَنْ مَّعَهُ.

“Al-Makhzūmī mengabarkan kepada Kami; ‘Abd-ul-Wāḥid bin Ziyād menceritakan kepada Kami; ‘Āṣim bin Kulaib menceritakan kepada Kami; Ayahku menceritakan kepada Kami; Sekali waktu, Aku duduk bersama arat Abū Hurairahra di Masjid Kufah. Kemudian, seseorang mendatangi beliau lalu berkata: Engkaukah orang yang berkata bahwa Engkau akan bersalat bersama ‘Īsā bin Maryamas itu? Beliau menjawab: Wahai penduduk Iraq! Sesungguhnya, Aku telah mengetahui bahwa Kalian pasti akan mendustakanku. Namun, hal itu tidak akan mencegah diriku untuk tetap menceritakan apa yang aku dengar dari arat RasūlullāhSAW. arat Rasūlullāh, A-Ṣādiq Al-MadūqSAW, bersabda: Sesungguhnya Dajal akan keluar dari timur pada zaman perpecahan manusia. Kemudian, dia akan menjelajahi setiap wilayah di bumi selama 40 hari. Dia akan menggoncangkan orang-orang mukmin dengan kegoncangan yang dahsyat dan orang-orang mukmin akan memperoleh bencana yang besar pada saat itu. Keumudian, ‘Īsā bin Maryamas turun dan mengimami mereka dalam salat. Ketika beliau mengangkat kepala beliau dari rukuk, Allah membinasakan Dajal dan orang-orang yang bersamanya.”[19]

Perlu ditegaskan di sini bahwa Muammad bin Fuail memiliki status yang lebih rendah daripada Ṣāli bin ‘Umar dan ‘Abd-ul-Wāḥid bin Ziyād dalam periwayatan hadis. Sebagian ulama seperti Yayā bin Ma‘īn, Ibnu ibbān, Al-‘Ijlī, Ibnu Al-Madīnī, dan Ya‘qūb bin Sufyān memang menggelarinya tsiqah. Namun, menurut Imam Amad, dia hanya menempati peringkat pertengahan, yakni hasan. Bahkan, sebagaimana dikatakan oleh Ibnu ‘Adī, sebagian ulama hadis ada yang tidak mepergunakan riwayatnya sebagai hujah. Terlepas dari perbendangan pandangan ini, semua imam sadar bahwa dia merupakan seorang penganut Syī‘ah. Malahan, menurut Abū Dāūd, dia merupakan seorang شيعي محترق[20], yaitu seorang penganut Syī‘ah yang hadis-hadisnya dalam menjelek-jelekkan para Sahabat Nabi MuammadSAW dibakar[21]. Hal ini cukup kontras jika dibandingkan dengan kedua perawi lain.

Mengenai Ṣāli bin ‘Umar, hampir semua muaddits mengklasifikasikannya sebagai seorang tsiqah, mereka adalah: Abū Zur‘ah, Ibnu ibbān, Al-Bukhārī, Yazīd bin Hārūn, Al-‘Ijlī, Yayā bin Ma‘īn, Ibnu Numair, dan Ibnu Al-A‘rābī[22]. Hanya Imam Amad yang tidak secara harfiah menyebutnya tsiqat, tetapi beliau tetap mengatakan, “Tidak ada masalah dengannya.”[23]

Berkenaan dengan ‘Abd-ul-Wāḥid bin Ziyād, Saya cukupkan dengan perkataan Ibnu ‘Abd-il-Barr di bawah ini:

أجمعوا أنهم لا خلاف بينهم أن عبد الواحد بن زياد ثقة ثبت.

“Para ulama hadis berijmak bahwa tidak ada perselisihan di antara mereka bahwa ‘Abd-ul-Wāḥid bin Ziyād merupakan seorang tsiqah tsabat.”[24]

Lebih jauh lagi, Al-Ḥāfi Al-Baihaqī, di bawah sebuah hadis yang dalam sanadnya terdapat ‘Abd-ul-Wāḥid bin Ziyād, berkomentar:

عبد الواحد بن زياد من الثقات الذين يقبل منهم ما تفردوا به.

“‘Abd-ul-Wāḥid bin Ziyād termasuk dalam golongan tsiqāt yang hadis mereka diterima meski bersendirian dalam meriwayatkannya.”[25]

Kesimpulannya, seperti kasus yang diterangkan Al-‘Allāmah Ad-Dāruqunī tadi, lafaz مِنَ السَّمَاءِ dalam hadis Al-Bazzār gugur, bukan merupakan sabda Nabi MuammadSAW, melainkan idrāj dari Muammad bin Fuail. Adapun matan hadis selain dari lafal itu, derajatnya tetap sahih. Dalam kata lain, hadis Ṣāli bin ‘Umar dan ‘Abd-ul-Wāḥid disebut sebagai mahfūẓ, sedangkan hadis Muammad bin Fuail disebut sebagai syādz.

Sekilas, hadis di atas tampak bertengan dengan hadis masyhur yang diriwayatkan oleh arat Jābir bin ‘Abdillahra:

حدثنا الوليد بن شجاع وهارون بن عبد اللّٰه وحجاج بن الشاعر؛ قالوا: حدثنا حجاج وهو ابن محمد؛ عن ابن جريج، قال: أخبرني أبو الزبير؛ أنه سمع جابر بن عبد اللّٰه يقول: سمعت النبي صلى اللّٰه عليه وسلم يقول: لَا تَزَالُ طَائِفَةٌ مِّنْ أُمَّتِيْ يُقَاتِلُوْنَ عَلَى الْحَقِّ ظَاهِرِيْنَ إِلٰى يَوْمِ الْقِيَامَةِ. قال: فَيَنْزِلُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَقُوْلُ أَمِيْرُهُمْ: تَعَالَ! صَلِّ لَنَا! فَيَقُوْلُ: لَا، إِنَّ بَعْضَكُمْ عَلٰى بَعْضٍ أُمَرَاءُ، تَكْرِمَةَ اللّٰهِ هٰذِهِ الْأُمَّةَ.

“Al-Walīd bin Syujā‘, Hārūn bin ‘Abdillāh, dan ajjāj bin Asy-Syā‘ir; mereka berkata: ajjāj bin Muammad menceritakan kepada Kami; dari Ibnu Juraij, dia berkata: Abū az-Zubair mengabarkan kepadaku; bahwa dia mendengar  arat Jābir bin ‘Abdillahra berkata: Aku mendengar arat RasūlullāhSAW bersabda: Sekelompok orang dari umatku akan senantiasa berperang di atas kebenaran sebagai orang-orang yang menang hingga hari kiamat. Beliau bersabda lagi: Kemudian, ‘Īsā bin Maryamas turun. Lantas, pemimpin mereka berkata: Kemarilah, pimpinlah salat kami! Beliau menjawab: Tidak. Sesungguhnya, sebagian Kalian adalah pemimpin atas sebagian yang lain. Ini merupakan sebuah penghormatan dari Allah bagi umat ini.”[26]

Sebenarnya, hadis ini tidak bertentangan dengan hadis Al-Bazzār. Sangat mungkin bahwa terkadang Masīḥ Mau‘ūdas mempersilakan murid-murid beliau untuk memimpin salat dan terkadang beliau sendiri yang mengimami salat. Hal ini telah menjadi kenyataan di zaman Pendiri Jemaat Muslim Ahmadiyah, Imām Mahdī dan Masīḥ Mau‘ūd, arat Mīrzā Ghulām Amadas. Beliau biasa memperkenankan para Sahabatra beliau seperti Maulānā Nūr-ud-Dīnra dan Maulānā ‘Abd-ul-Karīm Sialkotira untuk menjadi imam dalam salat. Pada kesempatan lain, beliau sendiri yang mengimami salat. Hal ini merupakan salah satu penggenapan nubuat agung Nabi MuammadSAW  dalam diri beliau.

3. Anwār Syāh Kasymīrī menulis dalam At-Tarīḥ:

عن صفية أم المؤمنين رضي اللّٰه عنها، أنها كانت إذا زارت بيت المقدس وفرغت من الصلاة في المسجد الأقصى صعدت على جبل زيتا، فصلت عليه وقالت: هٰذَا الْجَبَلُ هُوَ الَّذِيْ رُفِعَ مِنْهُ عِيْسٰى عَلَيْهِ السَّلَامُ إِلَى السَّمَاءِ.

“Dari arat afiyyah Umm-ul-Mu’minīnra, bahwa ketika beliau mengunjungi Baitul Maqdis dan beliau telah selesai shalat di Masjid Aqṣā, beliau menaiki Bukit Zaitun lalu bersalat di atasnya dan berkata: Inilah bukit yang darinya ‘Īsāas diangkat ke langit.[27]

Anwār Syāh tidak memberikan sumber yang jelas dari atsar di atas, tetapi dia menisbatkannya kepada Tafsīr Fat-e-‘Azīz atau Tafsīr ‘Azīzī karangan Syāh ‘Abd-ul-‘Azīz Ad-Dahlawī, putra Syāh Waliullāh Ad-Dahlawī. Dalam dalam Tafsīr ‘Azīzī pun hadis di atas tidak ditulis dalam bahasa Arab, tetapi bahasa Urdu, serta tidak ada sumber yang jelas dan pasti dari mana atsar di atas dinukil[28]. Bagaimanapun, Saya mendapatkan sebuah riwayat yang dinukil oleh Ibnu Tamīm Al-Maqdisī dalam Mutsīr al-Gharām[29]:

الوليد بن حماد قال: حدثنا إبراهيم بن محمد؛ حدثنا محمد بن زياد؛ حدثنا خليد بن دعلج؛ عن صفية، أنها أتت بيت المقدس فصلت فيه وصعدت إلى طور زيتا، فصلت وقامت على طرف الجبل، فقالت: مِنْ هٰهُنَا يَتَفَرَّقُ النَّاسُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِلَى الْجَنَّةِ وَإِلَى النَّارِ.

“Al-Walīd bin ammād berkata: Ibrāhīm bin Muammad menceritakan kepada Kami; Muammad bin Ziyād menceritakan kepada Kami; Khulaid bin Da‘laj menceritakan kepada Kami; dari arat afiyyahra, bahwa mendatangi Baitul Maqdis dan bersalat di dalamnya lalu naik ke atas Bukit Zaitun dan bersalat di atasnya. Kemudian, beliau bangkit di tepi bukit lalu berkata: Dari sinilah manusia akan tercerai-berai pada hari kiamat menuju surga dan menuju neraka.”

Atsar Al-Maqdisī ini lemah karena faktor Khulaid bin Da‘laj. Para imam mencelanya. Di bawah ini saya paparkan keterangan-keterangan mereka yang diambil dari Mīzān al-I‘tidāl[30]:

Ulama
Komentar
Terjemahan
Yayā bin Ma‘īn
ضعفه.
Melemahkannya.
Amad bin anbal
ضعفه.
Melemahkannya.
An-Nasāī
ليس بثقة.
Tidak tsiqah.
Ibnu ibbān
كان كثير الخطأ.
Dia banyak salah.
Abū Ḥātim Ar-Rāzī
صالح ليس بالمتين.
Bagus, tetapi tidak kokoh.

Dengan ketidaktahuan kita akan sanad atsar yang tersebut dalam At-Tarīḥ, sanad Al-Maqdisī ini menjadi penerang bagi Kita. Ini menunjukkan bahwa kemungkinan besar sanad At-Tarīḥ sama dengan sanad Mutsīr al-Gharām. Lumrah dalam periwayatan-periwayatan hadis bahwa dua hadis dengan dengan matan yang mirip sangat mungkin, bahkan dapat dipastikan berasal dari sanad yang sama. Contohnya adalah hadis daif dari arat ‘Uqbah bin ‘Āmirra tentang keutamaan arat ‘Umarra di dalam tulisan saya  yang berjudul “Menjawab Agus Efendi”. Dengan demikian, sebagaimana atsar dari Mutsīr al-Gharām lemah dalam derajat, atsar dari At-Tarīḥ juga lemah. Kesimpulannya, kedua-duanya tidak dapat digunakan sebagai hujah.

4. Al-Ḥāfi Ibnu Katsīr Ad-Dimasyqī mencatat dalam Al-Bidāyah Wa An-Nihāyah:

ثم روي من طريق عبد الرحمن بن زيد بن أسلم، عن أبيه، عن حاطب بن أبي بلتعة قال: بَعَثَنِيْ رَسُوْلُ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى الْمُقَوْقِسِ مَلِكِ الْإِسْكَنْدَرِيَّةِ، قال: فَجِئْتُهُ بِكِتَابِ رَسُوْلِ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَنْزَلَنِيْ فِي مَنْزِلِهِ وَأَقَمْتُ عِنْدَهُ، ثُمَّ بَعَثَ إِلَيَّ وَقَدْ جَمَعَ بِطَارِقَتَهُ وَقَالَ: إِنِّيْ سَائِلُكَ عَنْ كَلَامٍ، فَأُحِبُّ أَنْ تَفْهَمَ عَنِّيْ، قَالَ: قُلْتُ: هَلُمَّ! قَالَ: أَخْبِرْنِيْ عَنْ صَاحِبِكَ! أَلَيْسَ هُوَ نَبِيًّا؟ قُلْتُ: بَلٰى، هُوَ رَسُوْلُ اللّٰهِ. قَالَ : فَمَا لَهُ حَيْثُ كَانَ هٰكَذَا لَمْ يَدْعُ عَلٰى قَوْمِهِ حَيْثُ أَخْرَجُوهُ مِنْ بَلَدِهِ إِلٰى غَيْرِهَا؟ قال: فَقُلْتُ: عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ، أَلَيْسَ تَشَهَدُ أَنَّهُ رَسُولُ اللّٰهِ؟ قَالَ: بَلٰى. قُلْتُ: فَمَا لَهُ حَيْثُ أَخَذَهُ قَوْمُهُ فَأَرَادُوا أَنْ يَّصْلُبُوهُ أَلَّا يَكُوْنَ دَعَا عَلَيْهِمْ بِأَنْ يُّهْلِكَهُمُ اللّٰهُ حَتّٰى رَفَعَهُ اللّٰهُ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا؟ فَقَالَ لِي: أَنْتَ حَكِيْمٌ قَدْ جَاءَ مِنْ عِنْدِ حَكِيْمٍ.

“Kemudian diriwayatkan dari jalur ‘Abd-ur-Ramān bin Zaid bin Aslam, dari ayahnya, dari arat Ḥāṭib bin Abī Balta‘ahra, beliau berkata: arat RasūlullāhSAW mengutusku kepada Al-Muqauqis, Raja Alexandria. Beliau berkata: Aku mendatanginya dengan membawa surat arat RasūlullāhSAW. Kemudian, dia menjamuku di dalam istananya dan Aku pun memasukinya. Kemudian, dia menyuruh agar para patriarknya datang kepadaku. Dia berkata: Aku ingin menyanyakan beberapa hal. Aku harap Engkau memahaminya. Aku menjawab: Silakan! Dia bertanya: Kabarkan kepadaku mengenai Sahabatmu (Nabi MuammadSAW)! Apakah dia merupakan seorang nabi? Aku menjawab: Tentu, beliau adalah seorang rasul Allah. Dia bertanya lagi: Apabila benar demikian, mengapa dia tidak mengutuk kaumnya ketika diusir dari negerinya ke negeri lain? Beliau berkata: Aku punmenjawab: ‘Īsā bin Maryamas, bukankah Engkau bersaksi bahwa beliau adalah seorang rasul Allah? Dia menjawab: Tentu. Aku bertanya: Mengapa beliau juga tidak mengutuk kaum beliau agar Allah membinasakan mereka ketika mereka menangkap beliau dan berkeinginan untuk menyalibkan beliau sampai akhirnya Allah mengangkat beliau ke langit terdekat? Dia pun menjawab pertanyaanku: Engkau seorang yang bijak yang telah datang dari seorang yang bijak.”[31]

Seorang pelajar ilmu hadis yang paling pemula saja pasti tahu bahwa sejak awal atsar di atas telah terbukti lemah. Mengapa? Karena, atsar di atas dimulai dengan ighat at-tamrīḍ روي yang mengindikasikan kelemahannya. Apalagi, dalam sanadnya terdapat ‘Abd-ur-Ramān bin Zaid bin Aslam. Yayā bin Ma‘īn, Al-Bukhārī, dan An-Nasāī menetapkannya sebagai perawi yang daif[32].

Sebenarnya, masih ada beberapa hadis dan atsar yang belum Saya bahas. Hadis yang belum dibahas adalah riwayat Al-Baihaqī dalam Al-Asmā’ Wa A-ifāt. Insya Allah, ini akan Saya bahas secara tersendiri. Adapun atsar-atsar yang lain, Saya tidak berniat untuk membahasnya karena semuanya itu adalah isrā’iliyyat belaka yang dinisbahkan kepada arat ‘Abdullāh bin ‘Abbāsra.

Sebelum menutup, Saya ingin memproklamasikan bahwa apa yang disabdakan oleh Pendiri Jemaat Muslim Ahmadiyah, arat Mīrzā Ghulām Amadas, mengenai ketiadaan hadis yang menyatakan bahwa ‘Īsa bin Maryamas akan turun dari langit telag terbukti benar dengan gagah dan cemerlang. Beliau bersabda:

نَعَمْ، يُوْجَدُ فِيْ بَعْضِ الْأَحَادِيْثِ لَفْظُ نُزُوْلِ عِيْسَى بْنِ مَرْيَمَ، وَلٰكِنْ لَّنْ تَجِدَ فِيْ حَدِيْثٍ ذِكْرَ نُزُوْلِهِ مِنَ السَّمَاءِ.

“Benar, lafal turunnya ‘Īsa bin Maryamas memang dijumpai dalam beberapa hadis. Namun, Engkau tidak akan dapar menjumpai dalam satupun hadis penyebutan turunnya beliau dari langit.”[33]

Lagi:

“Mereka menggabungkan kata langit dari diri mereka sendiri dan berpikir bahwa wujud yang akan datang itu turun dari langit. Meski demikian, bacalah hadis, Engkau tidak akan menjumpai kata langit dalam satupun hadis sahih!”[34]


Bilakhir, alangkah indahnya jika penutup tulisan ini dihiasi dengan untaian kasidah arat Masīḥ Mau‘ūdas berikut ini:

حَيٌّ، وَرَبِّيْ، إِنَّهُ وَافَانِيْ
بِعُيُوْنِ جِسْمِيْ قَاعِدًا بِمَكَانِيْ
فَعَلَيْكَ إِثْبَاتًا مِّنَ الْبُرْهَانِ
أَوْ جَائَكَ الْأَنْبَاءُ مِنْ يَقْظَانِ
أَفَأَنْتَ تُعْرِضُ عَنْ هُدَى الرَّحْمٰنِ
بَلْ مَاتَ عِيْسٰى مِثْلَ عَبْدٍ فَانِ
وَقَدِ اقْتَطَفْتُ قَطَائِفَ اللُّقْيَانِ
ثُمَّ النَّبِيُّ بِيَقْظَتِيْ لَاقَانِيْ
وَاهًا لِّإعْجَازٍ فَمَا أَحْيَانِيْ
فِيْ هٰذِهِ الدُّنْيَا وَبَعْثٍ ثَانِيْ
قَدْ مَاتَ عِيْسٰى مُطْرِقًا وَّنَبِيُّنَا
وَاللّٰهِ إِنِّيْ قَدْ رَأَيْتُ جَمَالَهُ
هَا إِنْ تَظَنَّيْتَ ابْنَ مَرْيَمَ عَائِشًا
أَفَأَنْتَ لَاقَيْتَ الْمَسِيْحَ بِيَقْظَةٍ
اُنْظُرْ إِلَى الْقُرْآنِ كَيْفَ يُبَيِّنُ
فَاعْلَمْ بِأَنَّ الْعَيْشَ لَيْسَ بِثَابِتٍ
وَنَبِيُّنَا حَيٌّ وَإِنِّيْ شَاهِدٌ
وَرَأَيْتُ فِيْ رَيْعَانِ عُمُرِيْ وَجْهَهُ
إِنِّيْ لَقَدْ أُحْيِيْتُ مِنْ إِحْيَائِهِ
اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلٰى نَبِيِّكَ دَائِمًا
“Sungguh, ‘Īsāas telah mati dengan membungkukkan kepala beliau. Adapun Nabi kitaSAW,  beliau tetaplah hidup. Demi Tuhanku! Sesungguhnya, beliau telah menjumpaiku.

Demi Allah! Sesungguhnya, Aku benar-benar telah melihat keindahan beliau dengan kedua mata jasmaniku, sedangkan beliau tengah duduk di tempatku.

Lihatlah! Apabila Engkau menyangka bahwa Ibnu Maryamas masihlah hidup, Engkau harus mengajukan bukti nyata yang meneguhkannya.

Apakah Engkau telah bertemu Al-Masīḥas dalam keterjagaan diri ataukah berita-berita datang kepada Engkau dari seseorang yang terjaga?

Pandangilah Alquran, bagaimana ia menerangkan! Apakah Engkau akan berpaling dari petunjuk Wujud Yang Maha Pemurah?

Oleh karena itu, ketahuilah! Sesungguhnya, kehidupan beliau tidaklah terbukti. Bahkan, beliau telah wafat selaku seorang hamba yang fana.

Sedangkan, Nabi kitaSAW masih hidup, Akulah saksi akan hal itu. Aku benar-benar telah mencicipi manisnya perbincangan dengan beliau pada banyak kesempatan.

Aku telah melihat wajah beliau pada usia mudaku. Kemudian, NabiSAW, dalam keterjagaanku, menemuiku.

Sesungguhnya, Aku telah dihidupkan berkat penghidupan beliau. Betapa mukjizatnya! Aduhai, betapa indahnya beliau menghidupkanku!

Wahai Allah! Limpahkanlah selalu selawat kepada Nabi-MuSAW selama-lamanya, baik di dunia ini maupun di hari kebangkitan kedua kelak!”[35]

Semoga Allah menunjuki Kita semua kepada jalan hidayah!

هذا من بركات إمام الزمان واللّٰه يهدي إلى نهجه نهج الأمان

[1] Al-Ḥāfi Ibnu ‘Asākir, Tārīkh Madīnat Dimasyq v. 47 (Beirut: Dār al-Fikr, 1997 M/1417 H), hh. 504-505; Kanz al-‘Ummāl Fī Sunan al-Aqwāl Wa al-Af‘āl, arf al-Qāf, Li al-Qiyāmat Min Qism al-Af‘āl, Nuzūlu ‘Īsā ibni Maryamas, no. 39726; At-Tarīḥ Bi Mā Tawātara Fī Nuzūl al-Masīḥ no. 48.

[2] Syams-ud-Dīn Muammad bin Amad Adz-DzahabīSiyar A‘lām an-Nubalā’ v. 15 (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1996 M/1417 H), hh. 574-575.

[3] Amad bin Muammad bin anbal, Mausū‘ah Aqwāl al-Imām Amad bin anbal Fī Rijāl al-adīts Wa ‘Ilalih v. 4 (Beirut: ‘Ālam al-Kutub, 1997 M/1417 H), h. 388.

[4] Syams-ud-Dīn Muammad bin Amad Adz-DzahabīMīzān al-I‘tidāl Fī Naqd ar-Rijāl v. 1 (Dār Al-Kutub Al-‘Ilmiyyah, 1995 M/1416 H), h. 335.

[5] Jamāl-ud-Dīn Yūsuf Al-MizzīTahdzīb al-Kamāl Fī Asmā’ ar-Rijāl v. 19, (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1992 M/1413 H), hh. 443-444.

[6] Jamāl-ud-Dīn Yūsuf Al-MizzīTahdzīb al-Kamāl Fī Asmā’ ar-Rijāl v. 20, (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1992 M/1413 H), hh. 109-110.

[7] Kasyf al-Astār ‘An Zawā’id al-Bazzār, Kitāb Al-Fitan, Bāb Mā Jā’a Fī ad-Dajjāl, no. 3396; Majma‘ az-Zawā’id Wa Manba‘ al-Fawā’id, Kitāb Al-Fitan, Bāb Mā Jā’a Fī ad-Dajjāl, no. 12543; Muammad Nāṣir-ud-Dīn Al-AlbānīQiṣṣat Al-Masīḥ Ad-Dajjāl Wa Nuzūli ‘Īsā Wa Qatlihi Iyyāh (Amman: Al-Maktabah Al-Islāmiyyah, 1421 H), h. 55.

[8] aḥīḥ al-Bukhārī, Kitāb Ar-Riqāq, Bāb Al-A‘māl Bi al-Khawātīm Wa Mā Yukhāfu Minhā, no. 6483.

[9] Riwayatnya terdapat dalam: aḥīḥ al-Bukhārī, Kitāb Al-Maghāzī; Bāb Ghazwatu Khaibar, no. 4202; aḥīḥ al-Bukhārī, Kitāb Al-Jihād Wa As-Siyar, Bāb Lā Yaqūlu Fulānun Syahīd, no. 2898; aḥīḥ Muslim, Kitāb Al-Qadr, Bāb Kaifiyyat Al-Khalq Al-Ādamī, no. 2651; Al-Mu‘jam Al-Kabīr no. 6001.

[9] Riwayatnya terdapat dalam: aḥīḥ al-Bukhārī, Kitāb Al-Maghāzī; Bāb Ghazwatu Khaibar, no. 4207; Musnad ‘Abd ibni umaid 459; Al-Mu‘jam Al-Kabīr no. 5891; Musnad Abī ‘Awwānah no. 140.

[10] Riwayatnya terdapat dalam: Musnad Abī Ya‘lā Al-Mauilī no. 7544; Al-Mu‘jam Al-Kabīr no. 5825; Musnad Ibni Al-Ja‘d no. 2930, 2931.

[11] Riwayatnya tidak ditemukan. Sebaliknya, Al-Azdī menggelarinya sebagai perawi a‘īf.

[Al-Ḥāfi Ibnu ajar Al-‘AsqalānīLisān al-Mīzān v. 2 (Beirut: Maktabah Al-Mabūāt Al-Islāmiyyah, 2002 M/1423 H, h. 427]

[12] Riwayatnya terdapat dalam: Musnad Amad ibni anbal no. 22813.

[13] Riwayatnya terdapat dalam: Musnad ‘Abd ibni umaid no. 457; Al-Mu‘jam Al-Kabīr no. 5806.

[14] Riwayatnya terdapat dalam: aḥīḥ Ibni ibbān, Kitāb At-Tārīkh, Dzikr al-Bayān Bi Anna Al-ukm Al-aqīqī Bi Mā Li al-‘Abdi ‘Indallāhi Lā Mā Ya‘rif An-Nās Ba‘uhum Min Ba‘, no. 6175.

[15] Riwayatnya terdapat dalam: Al-Mu‘jam Al-Kabīr no. 5830.

[16] Riwayatnya terdapat dalam: Al-Mu‘jam Al-Kabīr no. 5952.

[17] Abū al-asan ‘Alī bin ‘Umar Ad-Dāruqunī‘Ilalu aḥīḥ al-Bukhāri (Riyadh: Dār a-amīī, 2006 M/1427), hh. 47-48.

[18] aḥīḥ Ibni ibbān, Kitāb At-Tārīkh, Dzikru Qadri Mukts ad-Dajjāl Fī al-Ar ‘Inda Khurūjihi Min Watsāqihi, no. 6812.

[19] Musnad Isḥāq ibni Rāhawaih no. 262.

[20] Al-Ḥāfi Ibnu ajar al-‘AsqalānīTahdzīb at-Tahdzīb v. 3 (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1995 M/1416 H), h. 677.

[21] Ibnu ‘Adī Al-JurjānīAl-Kāmil Fī u‘afā’ ar-Rijāl v. 5 (Beirut: Dār Al-Kutub Al-‘Ilmiyyah, 1998 M/1418), h. 515.

[22] Al-Ḥāfi Ibnu ajar Al-‘AsqalānīTahdzīb at-Tahdzīb v. 2 (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1995 M/1416 H), h. 198.

[23] Jamāl-ud-Dīn Yūsuf Al-MizzīTahdzīb al-Kamāl Fī Asmā’ ar-Rijāl v. 13 (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1983 M/1403 H), h. 76.

[24] Al-Ḥāfi Ibnu ajar Al-‘AsqalānīTahdzīb at-Tahdzīb v. 2 (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1995 M/1416 H), h. 631.

[25] Sunan al-Baihaqī, Kitāb Al-Jum‘ah, Bāb alāt al-Jum‘ah Rak‘atān, no. 5321.

[26] aḥīḥ Muslim, Kitāb Al-Īmān, Bāb Nuzūlu ‘Īsā ibni Maryam Ḥākiman Bi Syarī‘ati Nabiyyinā MuammadSAW, no. 156.

[27] At-Tarīḥ Bi Mā Tawātara Fī Nuzūl al-Masīḥ, no. 74.

[28] Syāh ‘Abd-ul-‘Azīz Ad-DahlawīTafsīr ‘Azīzī v. 4 (Lahore: Maba‘ Isytiyāq, 2008 M/1429 H), h. 456.

[29] Syihāb-ud-Dīn Ibnu Tamīm Al-MaqdisīMutsīr al-Gharām Ilā Ziyārat al-Quds Wa asy-Syām (Beirut: Dār al-Jail, 1994 M/1415 H), h. 325.

[30] Syams-ud-Dīn Muammad bin Amad Adz-DzahabīMīzān al-I‘tidāl Fī Naqd ar-Rijāl v. 2 (Beirut: Dār Al-Kutub Al-‘Ilmiyyah, 1995 M/1416 H), h. 455.

[31] Al-Ḥāfi Ibnu Katsīr Ad-DimasyqīAl-Bidāyah Wa An-Nihāyah v. 4 (Beirut: Dār Ibni Katsīr, 2010 M/1431 H), h. 516.

[32] Syams-ud-Dīn Muammad bin Amad Adz-DzahabīMīzān al-I‘tidāl Fī Naqd ar-Rijāl v. 4 (Beirut: Dār Al-Kutub Al-‘Ilmiyyah, 1995 M/1416 H), h. 283.

[33] arat Mīrzā Ghulām Amadasamāmat al-Busyrā dalam Rūḥānī Khazā’in v. 7, (Surrey: Islam International Publications Limited, 2009), h. 202.

[34] arat Mīrzā Ghulām AmadasChasma-e-Ma‘rifat dalam Rūḥānī Khazā’in v. 23 (Surrey: Islam International Publications Limited, 2009), h. 229.

[35] arat Mīrzā Ghulām AmadasAt-Tablīgh (Surrey: Ash-Shirkatul Islamiyyah, 2004), h. 163.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar