Senin, 13 Oktober 2014

Baiat Kaum Muslimin kepada Ḥaḍrat Abū Bakr Aṣ-Ṣiddīq (ra)

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

Baiat Kaum Muslimin kepada Ḥaḍrat Abū Bakr Aṣ-Ṣiddīqra


Pendiri Jemaat Muslim Ahmadiyah, arat Mīrzā Ghulām Amadas, bersabda:

فَالَّذِيْ يَقُوْلُ أَنَّ الْأَصْحَابَ الثَّلَاثَةَ كَانُوْا مِنَ الْكَافِرِيْنَ وَالْمُنَافِقِيْنَ أَوِ الْغَاصِبِيْنَ فَلَا يُكَفِّرُ إِلَّا كُلَّهُمْ أَجْمَعِيْنَ، لِأَنَّ الصَّحَابَةَ كُلَّهُمْ كَانُوْا بَايَعُوْا أَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ وُعُثْمَانَ رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُمْ وَأَرْضٰى.

“Orang yang berkata bahwa Sahabat Yang Tigara termasuk dari antara orang-orang yang kafir dan munafik atau para perampas, mereka sama saja mengkafirkan seluruh Sahabatra karena mereka semua berbaiat kepada arat Abū Bakr, arat ‘Umar, dan arat ‘Utsmān raiyallāhu ‘anhum wa arḍā.”[1]

Dalam sejarah, Kita sering membaca bahwa ada beberapa Sahabatra yang menolak untuk mengikrarkan baiat kepada arat Abū Bakrra. Para Sahabatra yang diasumsikan mengelak untuk menyatukan tangan mereka dengan tangan A-iddīqra adalah ‘Alī bin Abī Ṭālibra, Az-Zubair bin Al-‘Awwāmra, dan Sa‘d bin ‘Ubādahra. Pada kesempatan kali ini, Saya akan berusaha untuk membahas persoalan ini.

Baiat‘Alī bin Abī Ṭālibra dan Az-Zubair bin Al-‘Awwāmra

Kebanyakan orang menyangka bahwa arat ‘Alīra baru melakukan baiat 6 bulan pasca keterpilihan arat Abū Bakrra sebagai khalifah. Namun, apabila kita menyelidiki hadis-hadis, niscaya Kita akan insaf akan kekeliruan ini. Kita membaca dalam riwayat:

حدثنا أبو عبد اللّٰه الحافظ إملاء وأبو محمد بن أبي حامد المقري قراءة عليه؛ قالا: ثنا أبو العباس محمد بن يعقوب: ثنا جعفر بن محمد بن شاكر؛ ثنا عفان بن مسلم؛ ثنا وهيب؛ ثنا داود بن أبي هند؛ ثنا أبو نضرة؛ عن أبي سعيد الخدري رضي اللّٰه عنه: لَمَّا تُوُفِّيَ رَسُوْلُ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَامَ خُطَبَاءُ الْأَنْصَارِ، فَجَعَلَ الرَّجُلُ مِنْهُمْ يَقُوْلُ: يَا مَعْشَرَ الْمُهَاجِرِيْنَ! إِنَّ رَسُوْلَ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا اسْتَعْمَلَ رَجُلًا مِّنْكُمْ قَرَّنَ مَعَهُ رَجُلًا مِّنَّا، فَنَرٰى أَنْ يَلِيَ هٰذَا الْأَمْرَ رَجُلَانِ، أَحَدُهُمَا مِنْكُمْ وَالآخَرُ مِنَّا، قال: فَتَتَابَعَتْ خُطَبَاءُ الْأَنْصَارِ عِلٰى ذٰلِكَ، فَقَامَ زَيْدُ بْنُ ثَابِتٍ رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ، فَقَالَ: إِنَّ رَسُوْلَ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ مِنَ الْمُهَاجِرِيْنَ، وَإِنَّ الْإِمَامَ يَكُوْنُ مِنَ الْمُهَاجِرِيْنَ، وَنَحْنُ أَنْصَارُهُ كَمَا كُنَّا أَنْصَارَ رَسُوْلِ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَامَ أَبُوْ بَكْرٍ رَّضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ، فَقَالَ: جَزضاكُمُ اللّٰهُ خَيْرًا يَّا مَعْشَرَ الْأَنْصَارِ! وَثَبَّتَ قَائِلَكُمْ! ثُمَّ قَالَ: أَمَّا لَوْ فَعَلْتُمْ غَيْرَ ذٰلِكَ لَمَا صَالَحْنَاكُمْ، ثُمَّ أَخَذَ زَيْدُ بْنُ ثَابِتٍ بِيَدِ أَبِيْ بَكْرٍ، فَقَالَ: هٰذَا صَاحِبُكُمْ فَبَايِعُوْهُ! ثُمَّ انْطَلَقُوْا، فَلَمَّا قَعَدَ أَبُوْ بَكْرٍ رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ عَلَى الْمِنْبَرِ نَظَرَ فِيْ وُجُوْهِ الْقَوْمِ فَلَمْ يَرَ عَلِيًا رَّضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ، فَسَأَلَ عَنْهُ، فَقَامَ نَاسٌ مِّنَ الْأًنْصَارِ فَأَتَوْا بِهِ، فَقَالَ أَبُوْ بَكْرٍ رَّضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ: اِبْنَ عَمِّ رَسُوْلِ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَخَتَنَهُ! أَرَدْتَ أَنْ تَشُقَّ عَصَا الْمُسْلِمِيْنَ؟ فَقَالَ: لَا تَثْرِيْبَ يَا خَلِيْفَةَ رَسُوْلِ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، ثُمَّ لَمْ يَرَ الزُّبَيْرَ بْنَ الْعَوَّامِ رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ، فَسَأَلَ عَنْهُ، حَتّٰى جَاءُوْا بِهِ، فَقَالَ: اِبْنَ عَمَّةِ رَسُوْلِ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَحَوَارِيْهِ! أَرَدْتَ أَنْ تَشُقَّ عَصَا الْمُسْلِمِيْنَ؟ فَقَالَ مِثْلَ قَوْلِهِ: لَا تَثْرِيْبَ يَا خَلِيْفَةَ رَسُوْلِ اللّٰهِ، فَبَايَعَاهُ. أخبرنا أبو الحسن علي بن محمد بن علي؛ الحافظ الإسفرائيني؛ ثنا أبو علي الحسين بن علي الحافظ؛ أنبأ أبو بكر محمد بن إسحاق بن خزيمة وإبراهيم بن أبي طالب؛ قالا: ثنا بندار بن بشار؛ ثنا أبو هشام المخزومي؛ ثنا وهيب؛ فذكره بنحوه، قال أبو علي الحافظ: سمعت محمد بن إسحاق بن خزيمة يقول: جائني مسلم بن الحجاج فسألني عن هذا الحديث، فكتبته له في رقعة وقرأت عليه، فقال: هذا حديث يسوي بدنة، فقلت: يسوي بدنة؟ بل هو يسوي بدرة.

“Abū ‘Abdillāh Al-Ḥāfi menceritakan kepada Kami dengan pendiktean dan Abū Muammad bin Abī Ḥāmid Al-Muqri’ dengan pembacaan kepadanya; mereka berdua berkata: Abū al-‘Abbās Muammad bin Ya‘qūb menceritakan kepada Kami; Ja‘far bin Muammad bin Syākir menceritakan kepada Kami; ‘Affān bin Muslim menceritakan kepada Kami; Wuhaib menceritakan kepada Kami; Dāūd bin Abī Hind menceritakan kepada Kami; Abū Narah menceritakan kepada Kami; dari arat Abū Sa‘īd Al-Khudrīra: Ketika arat RasūlullāhSAW wafat, para pengkhotbah dari kalangan Ansar bangkit. Salah seorang dari antara mereka berkata: Wahai orang-orang Muhajirin! Sesungguhnya, apabila arat RasūlullāhSAW memerintahkan salah seorang dari Kalian, beliau pasti menyuruh salah seorang dari Kami untuk menemaninya. Oleh karena itu, Kami berpandangan bahwa pemegang tampuk kekuasaan ini haruslah dua orang: seorang dari Kalian dari yang lain dari Kami. arat Abū Sa‘īd Al-Khudrīra berkata: Demikianlah para pengkhotbah dari kalangan Ansar saling bergantian satu sama lain untuk mengungkapkan pandangan yang sama. Kemudian, arat Zaid bin Tsābitra bangkit lalu berkata: Sesungguhnya, arat RasūlullāhSAW termasuk dari kalangan Muhajirin. Oleh karena itu, Imam haruslah dari kalangan Muhajirin dan Kita sekarang adalah para penolong mereka sebagaimana Kita dahulu adalah para penolong arat RasūlullāhSAW. Kemudian, arat Abū Bakrra bangkit lalu berkata: Semoga Allah mengganjar Kalian dengan kebaikan, wahai orang-orang Ansar dan semoga Dia meneguhkan pembicara kalian (Ḥaḍrat Zaidra)! Kemudian, beliau berkata lagi: Seandainya Kalian melakukan sesuatu selain hal itu, niscaya Kami tidak akan bersetuju dengan Kalian. Kemudian, arat Zaid bin Tsābitra mengambil tangan arat Abū Bakrra lalu berkata: Ini adalah sahabat kalian, lakukanlah baiat kepadanya! Mereka pun berbaiat. Ketika arat Abū Bakrra menaiki mimbar, beliau melihat ke hadapan orang-orang, tetapi beliau tidak menemukan arat ‘Alīra. Beliau pun menanyakan ihwal arat ‘Alīra. Lantas, sekelompok orang dari kalangan Ansar bangkit dan mendatangkan arat ‘Alīra. Kemudian, beliau bertanya kepada arat ‘Alīra: Wahai putra paman arat RasūlullāhSAW dan menantu beliau! Apakah Engkau hendak memecahkan tongkat persatuan kaum muslimin? arat ‘Alīra menjawab: Janganlah mencelaku, wahai Khalifah RasūlullāhSAW! Kemudian, beliau tidak menemukan arat Az-Zubair bin Al-‘Awwāmra. Beliau pun menanyakan ihwal arat Az-Zubair bin Al-‘Awwāmra. Lantas, sekelompok orang dari kalangan Ansar mendatangkan arat Az-Zubair bin Al-‘Awwāmra. Kemudian, beliau bertanya kepada arat Az-Zubair bin Al-‘Awwāmra: Wahai putra bibi arat RasūlullāhSAW dan awārī beliau! Apakah Engkau hendak memecahkan tongkat persatuan kaum muslimin? arat Az-Zubair bin al-‘Awwāmra menjawab: Janganlah mencelaku, wahai Khalifah RasūlullāhSAW! Kemudian, mereka berdua melakukan baiat kepada arat Abū Bakrra.

Abū al-asan ‘Alī bin Muammad bin ‘Alī Al-Isfirāīnī mengabarkan kepada Kami; Abū ‘Alī Al-usain bin ‘Alī Al-Ḥāfi menceritakan kepada Kami; Abū Bakr Muammad bin Isḥāq bin Khuzaimah dan Ibrāhīm bin Abī Ṭālib memberitakan kepada Kami; mereka berdua berkata: Bundār bin Basysyār menceritakan kepada Kami; Abū Hisyām Al-Makhzūmī menceritakan kepada Kami; Wuhaib menceritakan kepada Kami; lalu dia menyebutkan hadis yang sama dengan hadis yang di atas.

Abū ‘Alī Al-Ḥāfi berkata: Aku mendengar Muammad bin Isḥāq bin Khuzaimah berkata: Muslim bin Al-ajjāj mendatangiku lalu bertanya kepadaku mengenai hadis ini. Aku pun menuliskannya untuknya di sebuah potongan kertas dan Aku bacakan kepadanya. Lantas, dia berkata: Hadis ini setara dengan seekor unta yang gemuk! Aku pun menimpali: Setara dengan seekor unta yang gemuk? Bahkan, hadis ini setara dengan gelontoran emas!”[2]

Hadis ini diklasifikasikan sahih menurut syarat Al-Bukhārī dan Muslim oleh Al-Ḥākim dalam Al-Mustadrak. Ibnu Katsīr dalam  Al-Bidāyah Wa An-Nihāyah berdalil dengan hadis ini bahwa seluruh Sahabatra melakukan baiat kepada arat Abū Bakrra seketika pasca kewafatan Nabi MuammadSAW. Beliau menambahkan:

فيه فائدة جليلة وهي مبايعة علي بن أبي طالب إما في أول يوم أو في اليوم الثاني من الوفاة، وهذا حق فإن علي بن أبي طالب لم يفارق الصديق في وقت من الأوقات ولم ينقطع في صلاة من الصلوات خلفه.

“Dalam hadis ini terdapat sebuah faedah yang agung dan itu adalah baiatnya ‘Alī bin Abī Ṭālibra, entah pada hari pertama atau hari kedua pasca kewafatan Nabi MuammadSAW. Ini adalah sebuah kebenaran karena Alī bin Abī Ṭālibra tidak pernah memisahkan diri dari A-iddīqra barang sedikitpun dan tidak pula pernah meninggalkan satupun salat di belakang beliau.”[3]

Lantas, bagaimana dengan riwayat arat ‘Ā’isyahra bahwa al-Murtaḍāra baru melakukan baiat 6 bulan pasca kewafatan NabiSAW, yakni sesudah Fāṭimah Az-Zahrāra wafat?[4] Ada dua kemungkinan yang bisa diketengahkan di sini:

Pertama adalah, sebagaimana diungkapkan oleh Al-Ḥāfi Ibnu Katsīr, baiat yang beliau lakukan 6 bulan pasca kewafatan arat NabiSAW bisa jadi merupakan baiat yang kedua untuk menghilangkan perselisihan yang terjadi antara beliau dan arat Abū Bakrra mengenai permasalahan Fadak.[5]

Kedua adalah, sebagaimana diterangkan oleh Al-akamī, arat ‘Ā’isyahra tidak mengetahui bahwa arat ‘Alīra sudah melakukan baiat sejak awal karena para wanita tidak dimungkinkan pada saat itu untuk hadir bercampur dengan kaum pria. Ketidaktahuan beliau ini tidaklah menegasikan baiat arat ‘Alīra karena para Sahabatra yang lain, termasuk arat Abū Sa‘īd Al-Khudrīra, menyaksikan peristiwa itu. Ada sebuah kaedah:

المثبت مقدم من المنفي.

“Pernyataan positif harus didahulukan dari pernyataan negatif.”

Berdasarkan kaedah ini, pernyataan arat Abū Sa‘īdra harus didahulukan dan diutamakan dari pernyataan Umm-ul-Mu’minīnra.[6]

Tentang Sa‘d bin ‘Ubādahra

Banyak orang yang menyangka bahwa arat Sa‘d bin ‘Ubādahra tidak melakukan baiat kepada arat Abū Bakrra. Adapun yang tertera dalam sebuah riwayat, sebagaimana disebutkan oleh ‘Alī bin Abī Bakr Al-Haitsamī, adalah:

عن حميد بن عبد الرحمن، قال: توفي رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم وأبو بكر في طائفة من المدينة، قال: فجاء فكشف الثوب عن وجهه فقبله، وقال: فداؤك أبي وأمي، ما أطيبك حيا وميتا، مات محمد صلى اللّٰه عليه وسلم ورب الكعبة، قال: فذكر الحديث، قال: فانطلق أبو بكر وعمر يتقاودان حتى أتوهم، فتكلم أبو بكر فلم يترك شيئا أنزل في القرآن ولا ذكره رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم في شأنهم إلا ذكره، قالوا: ولقد علمتم أن رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم قال: لو سلكت الناس واديا وسلكت الأنصار واديا سلكت وادي الأنصار. ولقد علمت يا سعد أن رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم قال وأنت قاعد: قُرَيْشٌ وُّلَاةُ هٰذَا الْأَمْرِ، فَبَرُّ النَّاسِ تَبَعٌ لِّبَرِّهِمْ وَفَاجِرُهُمْ تَبَعٌ لِّفَاجِرِهِمْ. قال: فقال له سعد: صدقت، نحن الوزراء وأنتم الأمراء.

“Dari umaid bin ‘Abd-ir-Ramān, dia berkata: Ketika arat RasūlullāhSAW wafat, arat Abū Bakrra sedang berada di pinggir kota Madinah. umaid melanjutkan: Kemudian, arat Abū Bakrra datang ke rumah arat RasūlullāhSAW lalu menyingkapkan kain yang menutupi wajah beliau dan mencium beliau. Lantas, beliau berkata: Ayahku dan ibuku menjadi tebusan bagi Engkau! Betapa harumnya Engkau sewaktu hidup dan wafat! MuammadSAW sungguh sudah wafat, demi Tuhan Kakbah! umaid melanjutkan: Kemudian, arat Abū Bakrra dan arat ‘Umarra bergegas hingga mendatangi orang-orang Ansar. Kemudian, arat Abū Bakrra berbicara lalu beliau tidak meninggalkan sedikitpun yang diturunkan dalam Alquran dan yang disebutkan arat RasūlullāhSAW mengenai status orang-orang Ansar, kecuali disebutkannya. Beliau berkata: Kalian sungguh telah mengetahui bahwa arat RasūlullāhSAW pernah bersabda: Seandainya manusia menempuh suatu jalan dan orang-orang Ansar menempuh jalan yang lain, niscaya Aku akan menempuh jalan orang-orang Ansar. Engkau juga sungguh telah mengetahui, wahai Sa‘d, bahwa arat RasūlullāhSAW pernah bersabda, sedangkan Engkau pada saat itu duduk di hadapan beliau: Orang-orang Quraisy adalah para pemegang tampuk kekuasaan. Orang-orang baik dari antara manusia mengikuti orang-orang baik dari antara mereka dan orang-orang durjana dari antara manusia mengikuti orang-orang durjana dari antara mereka. umaid berkata: arat Sa‘dra menjawab: Engkau benar, Kami adalah para pembantu dan Kalian adalah para pemimpin.”[7]

Al-Haitsamī menambahkan bahwa para perawi hadis ini tsiqāt. Hanya saja, umaid bin ‘Abd-ir-Ramān tidak pernah menjumpai arat Abū Bakrra. Namun, sebagaimana masyhur di kalangan para ahli ilmu, riwayat mursal seorang yang besar dari kalangan Tabiin dapat diterima. Karena umaid bin ‘Abd-ir-Ramān termasuk di antara para pembesar Tabiin, sebagaimana Ibnu Sīrīn menjulukinya sebagai orang yang paling fakih di kalangan penduduk Basrah[8], riwayat ini dapat diterima.

Semoga bermanfaat bagi kita semua!

وآخر دعوانا أن الحمد للّٰه رب السماوات العلى

[1] arat Mīrzā Ghulām Amadas, Sirr al-Khilāfah dalam Rūḥānī Khazā’in v. 8 (Surrey: Islam International Publications Limited, 2009), hh. 341-342.

[2] Sunan al-Baihaqi Al-Kubrā, Kitāb An-Nāfaqāt, Jimā‘u Abwābi Kaffārat al-Qatl, Bāb Man Lā Yakūnu Siruhu Kufran, no. 15203; Al-Mustadrak ‘Alā a-aḥīḥain, Kitāb Ma‘rifat a-aḥābah, Abū Bakr ibnu Abī Quḥāfah, no. 4519; As-Sunnah Li ‘Abdillah ibni Amad ibni anbal no. 1292; Al-Ḥāfi Amad ibnu Al-usain Al-Baihaqī, Al-I‘tiqād Wa Al-Hidāyah Ilā Sabīl ar-Rasyād (Riyadh: Dār al-Faḍīlah, 1999 M/1420 H), h. 490; Abū al-Fidā’ Ismāīl bin Katsīr Ad-Dimasyqī, Al-Bidāyah Wa An-Nihāyah v. 7 (Damaskus: Dār Ibni Katsīr, 2010 M/1431 H), hh. 6-7; Al-Ḥāfi Ibnu ‘Asākir, Tārīkh Madīnat Dimasyq v. 30 (Beirut: Dār al-Fikr, 1995 M/1415 H), h. 277.

[3] Abū al-Fidā’ Ismāīl bin Katsīr ad-Dimasyqī, As-Sīrah An-Nabawiyyah v. 4 (Beirut: Dār al-Ma‘rifah, 1976 M/1395 H), h. 495.

[4] aḥīḥ al-Bukhārī, Kitāb Al-Maghāzī, Bāb Ghazwu Khaibar, no. 4240.

[5] Abū al-Fidā’ Ismāīl bin Katsīr Ad-Dimasyqī, op. cit., h. 8.

[6] Ḥāfi bin Amad al-akamī, Ma‘ārij al-Qubūl Bi Syarḥi Silm al-Uṣūl Ilā ‘Ilm al-Wuṣūl v. 3 (Damaskus: Dār Ibn al-Qayyim, 1995 M/1415 H), h. 1137.

[7] Majma‘ az-Zawā’id Wa Manba‘ al-Fawā’id, Kitāb Al-Khilāfah, Bāb Al-Khilāfah Min Quraisyin Wa An-Nāsu Taba‘un Lahum, no. 8973.

[8] Jamāl-ud-Dīn Yūsuf Al-Mizzī, Tahdzīb al-Kamāl Fī Asmā’ ar-Rijāl v. 7 (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1985 M/1405 H), h. 382.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar