Kamis, 18 September 2014

Kewafatan Nabi Muḥammad (SAW) sebagai Bukti Paling Absah bagi Kewafatan Nabi ‘Īsā (as)

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
   بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

Kewafatan Nabi MuḥammadSAW sebagai Bukti Paling Absah bagi Kewafatan Nabi ‘Īsāas

Kubur Nabi ‘Īsāas di Kashmir yang terkenal dengan nama Rozabal

Merupakan satu kepastian bahwa seandainya ada seorang nabi yang hadir pada masa dibangkitkannya arat RasūlullāhSAW, dia wajib beriman dan membantu beliau. Ini sesuai dengan firman Allah Taala dalam Kalam-Nya Yang Kudus:

وَإِذْ أَخَذَ اللّٰهُ مِيْثَاقَ النَّبِيِّيْنَ لَمَا آتَيْتُكُمْ مِنْ كِتَابٍ وَّحِكْمَةٍ ثُمَّ جَاءَكُمْ رَسُوْلٌ مُّصَدِّقٌ لِّمَا مَعَكُمْ لَتُؤْمِنُنَّ بِهِ وَلَتَنْصُرُنَّهُ ۚ قَالَ أَأَقْرَرْتُمْ وَأَخَذْتُمْ عَلٰى ذٰلِكُمْ إِصْرِيْ ۖ قَالُوْا أَقْرَرْنَا ۚ قَالَ فَاشْهَدُوْا وَأَنَا مَعَكُمْ مِّنَ الشَّاهِدِيْنَ ﴿﴾

“Dan ingatlah ketika Allah mengambil perjanjian dari para nabi, ‘Apa saja yang Aku berikan kepada Kalian berupa kitab dan hikmah kemudian datang kepada Kalian seorang rasul yang menggenapi apa yang ada pada Kalian, Kalian harus beriman kepadanya dan membantunya.’ Dia berfirman, ‘Apakah Kalian mengakui dan menerima tanggung jawab yang Aku bebankan kepada Kalian atas hal itu?’ Mereka menjawab, ‘Kami mengakui.’ Dia berfirman, ‘Dengan demikian, saksikanlah dan Aku pun beserta Kalian termasuk di antara orang-orang yang menjadi saksi.”[1]

Al-‘Allāmah Ibnu Katsīr Ad-Dimasyqī mengutip pendapat ‘Alī bin Abī Ṭālibra dan Ibnu ‘Abbāsra tentang ayat ini bahwa:

مَا بَعَثَ اللّٰهُ نَبِيًّا مِّنَ الْأَنْبِيَاءِ إِلَّا أَخَذَ عَلَيْهِ الْمِيْثَاقَ لَئِنْ بُعِثَ مُحَمَّدٌ وَّهُوَ حَيٌّ لَّيُؤْمِنَنَّ بِهِ وَلَيَنْصُرَنَّهُ، وَأَمَرَهُ أَنْ يَّأْخُذَ الْمِيْثَاقَ عَلٰى أُمَّتِهِ لَئِنْ بُعِثَ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُمْ أَحْيَاءٌ لَّيُؤْمِنُنَّ بِهِ وَلَيَنْصُرُنَّهُ.

“Tidaklah Allah membangkitkan seorangpun dari antara para nabi, kecuali Dia mengambil perjanjian darinya bahwa jika MuammadSAW telah dibangkitkan, sedangkan dia masih hidup, dia harus beriman kepadanya dan menolongnya. Dia juga memerintahkannya untuk mengambil perjanjian dari umatnya bahwa jika MuammadSAW telah dibangkitkan, sedangkan mereka masih hidup, mereka harus harus beriman kepadanya dan menolongnya.”[2]

Dalam kepercayaan sebagian kaum muslimin, setidaknya ada 4 orang nabi yang diyakini masih hidup sampai sekarang: Idrīsas, Khiras, Ilyāsas, dan ‘Īsāas. Khusus soal ‘Īsāas, umat Islam berkeyakinan bahwa beliau akan kembali lagi ke dunia untuk membunuh Al-Masīḥ Ad-Dajjāl. Namun, kepercayaan ini terbukti batil berdasarkan ayat dan pendapat dua Sahabatra agung di atas. Terlebih lagi, NabiSAW pernah mengabarkan kewafatan beliau secara eksplisit dalam sebuah hadis yang masyhur:

لَوْ كَانَ مُوْسٰى وَعِيْسٰى حَيَّيْنِ لَمَا وَسِعَهُمَا إِلَّا اتِّبَاعِيْ.

“Seandainya Mūsāas dan ‘Īsāas masih hidup, niscaya mereka harus mengikutiku.”[3]

Apabila Kita sering menelaah kitab-kitab tarikh, Kita akan insaf bahwa ijmak pertama para Sahabatra pasca kemangkatan RasūlullāhSAW adalah ikrar akan kewafatan seluruh nabi yang diutus sebelum masa NabiSAW. arat Imām Mahdīas bersabda:

أَرَضِيْتُمْ بِأَنْ يَّكُوْنَ نَبِيُّكُمْ مَّدْفُوْنًا فِيْ التُّرَابِ فِي الْمَدِيْنَةِ، وَأَمَّا عِيْسٰى فَهُوَ حَيٌّ إِلٰى هٰذَ الْوَقْتِ؟ اِتَّقُوا اللّٰهَ أَيُّهَا الْمُجْتَرِئُوْنَ! قَدْ كَانَ إِجْمَاعُ الصَّحَابَةِ عَلٰى مَوْتِ عِيْسٰى أَوَّلَ إِجْمَاعٍ انْقَعَدَ فِي الْإِسْلَامِ بِاتِّفَاقِ جَمِيْعِهِمْ، وَمَا كَانَ فَرْدٌ خَارِجًا مِّنْهُ كَمَا أَنْتُمْ تَعْلَمُوْنَ. وَهٰذَا مِنَّةٌ مِّنَ الصِّدِّيْقِ عَلٰى رِقَابِ الْمُسْلِمِيْنَ كُلِّهِمْ أَنَّهُ أَثْبَتَ بِنَصِّ الْقُرْآنِ مَوْتَ الْأَنْبِيَاءِ كُلِّهِمْ وَمَوْتَ عِيْسٰى، فَهَلْ أَنْتُمْ شَاكِرُوْنَ؟

“Apakah Kalian rida bahwa Nabi kalianSAW terkubur di dalam tanah di kota Madinah, sedangkan ‘Īsāas tetap hidup sampai waktu ini? Takutlah kepada Allah, wahai orang-orang yang lancang! Sesungguhnya, ijmak pertama para Sahabatra mengenai kewafatan ‘Īsāas adalah pertama pertama yang ditetapkan dalam Islam berdasarkan kesepakatan mereka semua. Tidak ada seorangpun dari mereka yang keluar darinya sebagaimana Kalian mengetahui. Ini adalah karunia dari A-iddīqra yang digantungkan di atas leher segenap kaum muslimin bahwa beliau telah meneguhkan dengan nas Alquran kewafatan seluruh nabi dan kewafatan ‘Īsāas. Oleh karena, apakah Kalian bersyukur?”[4]

أَيُصِرُّوْنَ عَلٰى حَيَاةِ عِيْسٰى، وَيُخْفُوْنَ إِجْمَاعًا اتَّفَقَ عَلَيْهِ الصَّحَابَةُ كُلُّهُمْ أَجْمَعُوْنَ، وَيَتَّبِعُوْنَ غَيْرَ سَبِيْلِ قَوْمٍ أَدْرَكُوْا صُحْبَةَ رَسُوْلِ اللّٰهِ، وَكُلُّ وَاحِدٍ مِّنْهُمُ اسْتَفَاضَ مِنَ النَّبِيِّ وَتَعَلَّمَ، وَانْقَعَدَ إِجْمَاعُهُمْ عَلٰى مَوْتِ عِيْسٰى، وَهُوَ الْإِجْمَاعُ الْأَوَّلُ بَعْدَ رَسُوْلِ اللّٰهِ وَيَعْلَمُهُ الْعَامِلُوْنَ، أَنَسِيْتُمْ قَوْلَ اللّٰهِ: قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ أَوْ أَنْتُمْ لِلْكُفْرِ مُتَعَمِّدُوْنَ؟ وَقَدْ مَاتَ عَلٰى هٰذَا الْإِجْمَاعِ مَنْ كَانَ مِنَ الصَّحَابَةِ، ثُمَّ صِرْتُمْ شِيَعًا، وَهَبَّتْ فِيْكُم رِيْحُ التَّفْرِقَةِ، وَمَا أُوْتِيْتُمْ سُلْطَانًا عَلٰى حَيَاتِهِ، وَإِنْ أَنْتُمْ إِلَّا تَظُنُّوْنَ.

“Apakah mereka tetap bersikeras akan hidupnya ‘Īsāas dan menyembunyikan ijmak yang telah disepakati oleh semua Sahabatra? Mereka tidaklah mengikuti jalan suatu kaum yang telah mendapati persahabatan dengan RasūlullāhSAW dan setiap orang dari antara mereka telah tersinari dengan pancaran arat NabīSAW serta belajar dari beliau. Ijmak mereka mengenai kewafatan ‘Īsāas telah ditetapkan dan itu adalah ijmak pertama pasca kewafatan arat NabīSAW dan orang-orang yang terpelajar pun mengetahuinya. Apakah Kalian melupakan firman Allahقَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ atau apakah Kalian sengaja terus memegang teguh kekafiran? Tiap orang yang termasuk dalam kalangan Sahabatra telah wafat di atas ijmak ini. Kemudian, Kalian menjadi berkelompok-kelompok dan angin perpecahan bertiup di tengah-tengah Kalian. Kalian tidak diberikan sedikitpun kekuatan untuk menunjukkan bahwa beliau masih hidup. Tiadalah Kalian, kecuali hanya menyangka-nyangka.”[5]

Ijmak pertama itu seperti yang direkam dalam sejarah adalah pidato arat Abū Bakrra yang memukau dan menyadarkan para Sahabatra akan kewafatan Khātam-un-NabiyyīnSAW sebagaimana seluruh nabi sebelum beliau telah mangkat ke haribaan Tuhan. Ibnu ‘Abd-il-Barr menarasikan kisah historis ini:

ولم يصدق عمر بموته، وأنكر على من قال: مات. وخرج إلى المسجد، فخطب، وقال في خطبته: إِنَّ الْمُنَافِقِيْنَ يَقُوْلُوْنَ: إِنَّ رَسُوْلَ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تُوُفِّيَ، وَاللّٰهِ! مَا مَاتَ رَسُوْلُ اللّٰهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلِيْهِ وَسَلَّمَ، وَلٰكِنَّهُ ذَهَبَ إِلٰى رَبِّهِ كَمَا ذَهَبَ مُوْسٰى عَلَيْهِ السَّلَامُ، فَقَدْ غَابَ عَنْ قَوْمِهِ أَرْبَعِيْنَ لَيْلَةً، ثُمَّ رَجَعَ إِلَيْهِمْ. وَاللّٰهِ! لَيَرْجِعَنَّ رَسُوْلُ اللّٰهِ كَمَا رَجَعَ مُوْسٰى، فَلَيَقْطَعَنَّ أَيْدِيَ رِجَالٍ وَّأَرْجُلِهِمْ زَعَمُوْا أَنَّ رَسُوْلَ اللّٰهِ مَاتَ.

وأتى أبو بكر بيت رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم، فكشف له عن وجهه صلى اللّٰه عليه وسلم، فقبله، وأيقن بموته، ثم خرج فوجد عمر رضي اللّٰه عنه يقول تلك المقالة، فقال له: اِجْلِسْ! فأبى عمر، فقال له: اِجْلِسْ! فأبى فتنحى عنه، وقام خطيبا، فانصرف الناس إليه وتركوا عمر، فقال له أبو بكر رضي اللّٰه عنه:

أَمَّا بَعْدُ، فَمَنْ كَانَ يَعْبُدُ مُحَمَّدًا فَإِنَّ مُحَمَّدًا قَدْ مَاتَ، وَمَنْ كَانَ يَعْبُدُ اللَّٰهَ فَإِنَّ اللّٰهَ حَيٌّ لَّا يَمُوْتُ. ثم تلا: وَمَا مُحَمَّدٌ إِلَّا رَسُوْلٌ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ أَفَئِنْ مَّاتَ أَوْ قُتِلَ انْقَلَبْتُمْ عَلٰى أَعْقَابِكُمْ الآية. قال عمر رضي اللّٰه عنه: فَلَمَّا سَمِعْتُهَا مِنْ أَبِيْ بَكْرٍ عَرَفْتُ مَا وَقَعَتْ فِيْهِ وَكَأَنِّيْ لَمْ أَسْمَعْهَا قَبْلُ.

“Ḥaḍrat ‘Umarra tidak membenarkan berita kewafatan NabīSAW dan beliau mengingkari orang yang mengatakan, ‘Beliau telah wafat.’ Lantas, beliau pun keluar menuju masjid dan berpidato. Beliau berkata dalam pidato beliau, ‘Sesungguhnya, orang-orang munafik berkata bahwa Ḥaḍrat RasūlullāhSAW telah wafat. Demi Allah! RasūlullāhSAW belumlah wafat. Namun, beliau pergi menghadap Tuhan beliau sebagaimana Mūsāas pergi menghadap Tuhan beliau. Mūsāas sungguh telah menghilang dari kaumnya selama 40 malam kemudian kembali lagi kepada mereka. Demi Allah! RasūlullāhSAW pun pasti akan kembali sebagaimana Ḥaḍrat Mūsāas kembali lalu akan memotong tangan dan kaki orang-orang yang menganggap bahwa beliau telah wafat.’

Kemudian, Ḥaḍrat Abū Bakrra mendatangi rumah RasūlullāhSAW. Beliau pun menyingkapkan kain yang menutupi wajah Ḥaḍrat RasūlullāhSAW. Beliau lalu mencium wajah Ḥaḍrat RasūlullāhSAW dan menjadi yakin akan kewafatan beliau. Kemudian, beliau keluar dan menjumpai Ḥaḍrat ‘Umarra tengah berkata-kata dengan perkataan yang diucapkan itu. Lantas, beliau pun berkata kepada ‘Umarra, ‘Duduklah!’ Akan tetapi, Ḥaḍrat ‘Umarra menolak. Beliau berkata lagi kepada ‘Umarra, ‘Duduklah!’ Akan tetapi, Ḥaḍrat ‘Umarra tetap menolak. Oleh karena itu, beliau pun menjauh dari Ḥaḍrat ‘Umarra dan berdiri untuk berpidato. Orang-orang pun berpaling kepada beliau dan meninggalkan Ḥaḍrat ‘Umarra. Ḥaḍrat Abū Bakrra berkata, ‘Ammā Ba‘du. Siapa yang menyembah MuammadSAW, MuammadSAW sungguh telah wafat. Namun, siapa yang menyembah Allah, Allah sungguh Mahahidup dan tidak akan mati.’

Beliau lalu membacakan ayat:

Muammad tidak lain hanyalah seorang rasul. Telah wafat para rasul sebelumnya. Oleh karena itu, apabila dia wafat, akankah Kalian berbalik kepada tumit kalian?

Ḥaḍrat ‘Umarra berkata, ‘Taktala mendengar ayat itu dari Ḥaḍrat Abū Bakrra, Aku seketika itu pula menyadari apa yang sebenarnya terjadi, seolah-olah Aku tak pernah mendengarnya sebelum ini.’”[6]

Inilah ijmak pertama dalam Islam. Menurut arat Amadas, seseorang akan mendapat laknat Allah, malaikat, dan manusia sekaligus apabila tidak beriman kepada akidah yang dilandasi oleh ijmak sahabat[7].

Ijmak pertama ini dipegang teguh oleh seluruh Sahabatra sampai mereka wafat. Tidak ada seorangpun dari mereka yang menyimpang darinya. Bahkan, ijmak inilah yang mereka pergunakan untuk meyakinkan dan mengislamkan kembali kabilah-kabilah Arab yang tadinya sempat murtad. Dalam tarikh, Kita membaca kisah Al-Jārūd bin Al-Mu‘allāra, seorang yang RasūlullāhSAW berbahagia karena keislamannya dan nantinya syahid dalam jihad di bumi Persia[8], bagaimana beliau menginsafkan kembali kaum beliau, Banī ‘Abd-il-Qays dari Bahrain, yang hampir murtad dengan ijmak yang luhur ini. Muammad bin ‘Abd-il-Wahhāb, pendiri sekte Wahabi, menceritakan kisah ini:

وارتد أهل هجر عن الإسلام، فقام الجارود بن المعلى في قومه فقال: أَلَسْتُمْ تَعْلَمُوْنَ مَا كُنْتُ عَلَيْهِ مِنَ النَّصْرَانِيَّةِ؟ وَإِنِّيْ لَمْ آتِكُمْ قَطٌّ إِلَّا بِخَيْرٍ، وَإِنَّ اللّٰهَ تَعَالٰى بَعَثَ نَبِيَّهُ وَنَعٰى لَهُ نَفْسَهُ، فَقَالَ: إِنَّكَ مَيِّتٌ وَّإِنَّهُمْ مَّيِّتُوْنَ. وَقَالَ: وَمَا مُحَمَّدٌ إِلَّا رَسُوْلٌ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ الآية.

وفي لفظ أنه قال: مَا شَهَادَتُكُمْ عَلٰى مُوْسٰى؟ قالوا: نشهد أنه رسول اللّٰه. قال: فَمَا شَهَادَتُكُمْ عَلٰى عِيْسٰى؟ قالوا: نشهد أنه رسول اللّٰه. قال: وَأَنَا أَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلٰهَ إِلَّا اللّٰهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. عَاشَ كَمَا عَاشُوْا، وَمَاتَ كَمَا مَاتُوْا. وَأَتَحَمَّلُ شَهَادَةَ مَنْ أَبٰى أَنْ يَّشْهَدَ عَلٰى ذٰلِكَ مِنْكُمْ. فلم يرتد من عبد القيس أحد.

“Penduduk Hijr di Bahrain juga ikut murtad. Oleh karena itu, Al-Jārūdra mendatangi kaum beliau. Kemudian, beliau menyeru mereka, ‘Bukankah Kalian mengetahui perikeadaanku sewaktu Aku masih menjadi seorang nasrani? Sesungguhnya, Aku tidaklah datang kepada Kalian, kecuali dengan kebaikan. Allah Taala telah membangkitkan Nabi-NyaSAW dan mengabarkan kepada beliau tentang kewafatan beliau. Dia berfirman: Sesungguhnya, Engkau akan wafat dan mereka pun akan wafat. Dia juga berfirman: Muammad tidak lain hanyalah seorang rasul. Telah wafat para rasul sebelumnya.’

Al-Jārūdra bertanya, ‘Apa kesaksian kalian mengenai Mūsāas?’ Mereka menjawab, ‘Kami bersaksi bahwa beliau adalah rasul Allah.’ Al-Jārūdra kembali bertanya, ‘Apa kesaksian kalian mengenai ‘Īsāas?’ Mereka menjawab, ‘Kami bersaksi bahwa beliau adalah rasul Allah.’ Lantas, Al-Jārūdra berkata, ‘Aku juga bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan Muammad adalah hamba-Nya dan rasul-Nya. Beliau hidup sebagaimana mereka hidup dan beliau pun wafat sebagaimana mereka wafat. Aku akan menanggung syahadat orang-orang di antara Kalian yang tidak mau bersyahadat atas hal ini.’ Dengan demikian, tidak ada seorangpun dari Banī ‘Abd-il-Qays yang menjadi murtad.”[9]

Ibnu Al-Atsīr mencatat cerita yang serupa dalam Al-Kāmil Fī at-Tārīkh:

لما قدم الجارود بن المعلى العبدي على النبي صلى اللّٰه عليه وسلم وتفقه رده إلى قومه عبد القيس فكان فيهم. فلما مات النبي صلى اللّٰه عليه وسلم وكان المنذر بن ساوى العبدي مريضا فمات بعد النبي صلى اللّٰه عليه وسلم بقليل، فلما مات المنذر بن ساوى ارتد بعده أهل البحرين، فأما بكر فتمت على ردتها، وأما عبد القيس فإنهم جمعهم الجارود، وكان بلغه أنهم قالوا: لو كان محمد نبيا لم يمت. فلما اجتمعوا إليه، قال لهم: أَتَعْلَمُوْنَ أَنَّهُ كَانَ لِلّٰهِ أَنْبِيَاءُ فِيْمَا مَضٰى؟ قالوا: نعم. قال: فَمَا فَعَلُوْا؟ قالوا: ماتوا. قال: فَإِنَّ مُحَمَّدًا صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ مَاتَ كَمَا مَاتُوْا، وَأَنَا أَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلٰهَ إِلَّا اللّٰهُ وَأنَّ مُحَمَّدًا رَّسُوْلُ اللّٰهِ. فأسلموا وثبتوا على إسلامهم.

“Ketika Al-Jārūd bin Al-Mu‘allā Al-‘Abadīra mendatangi NabiSAW di Madinah dan memperdalam ilmu agama, beliau lalu mengutus Al-Jārūdra kembali kepada kaumnya, Banī ‘Abd-il-Qays. Sewaktu NabiSAW wafat, Al-Mundzir bin Sāwī Al-‘Abadīra sedang sakit. Kemudian, dia wafat beberapa waktu sesudah kewafatan NabiSAW. Taktala al-Mundzir bin Sāwīra wafat, orang-orang Bahrain menjadi murtad. Adapun Banī Bakr, mereka telah menjadi murtad seluruhnya. Adapun Banī ‘Abd-il-Qays, Al-Jārūdra mengumpulkan mereka. Telah sampai kepada Al-Jārūdra bahwa mereka berkata, ‘Seandainya MuammadSAW adalah seorang nabi, tentunya dia tidak akan wafat.’ Ketika mereka telah berkumpul, Al-Jārūdra bertanya kepada mereka, ‘Apakah Kalian mengetahui bahwa terdapat juga nabi-nabi Allah di masa terdahulu?’ Mereka menjawab, ‘Ya.’ Al-Jārūdra bertanya kembali kepada mereka, ‘Apa yang terjadi pada mereka?’ Mereka menjawab, ‘Mereka telah wafat.’ Lantas, Al-Jārūdra pun berkata, ‘Sesungguhnya MuammadSAW pun telah wafat sebagaimana mereka telah wafat. Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan Muammad adalah rasul Allah.’ Dengan demikian, mereka kembali memeluk Islam dan teguh di atas keislaman mereka.”[10]

Sebagian orang menganggap hadis ini lemah karena dalam sanadnya terdapat Saif bin ‘Umar sebagaimana yang disebutkan Ibnu Jarīr A-abarī. Para ahli ilmu telah sepakat atas kelemahan Saif bin ‘Umar ini. Jadi, kata mereka, riwayat ini tidak dapat dijadikan hujah.

Sebenarnya, memang benar bahwa Saif bin ‘Umar lemah. Namun, dia hanya lemah dalam riwayat-riwayat hadis. Adapun riwayat-riwayatnya soal sejarah, dia adalah seseorang yang dapat dijadikan pegangan. Adz-Dzahabī menjulukinya akhbāriyyan ‘ārifan[11]. Seorang akhbārī, sebagaimana didefinisikan Ibnu ajar Al-‘Asqalānī, adalah:

من يشتغل بالتواريخ وما شاكلها من الوفيات والمواليد والحوادث والوقائع والخلافة والولايات والاستيلاء على البلاد واستخلاصها والأمور العجيبة والأحوال الغريبة.

“Yang menyibukkan diri dengan sejarah dan bentuk-bentuknya seperti kewafatan, kelahiran, peristiwa, kejadian, kekhilafahan, kenegaraan, pencaplokan dan pengusiran terhadap negeri-negeri, perkara-perkara ajaib, dan kejadian-kejadian ganjil.”[12]

Ibnu ajar sendiri menyebut Saif sebagai ‘umdatun fī at-tārīkh, yaitu ‘pegangan dalam sejarah’[13]. Beliau benar-benar telah membuktikan perkataan ini dengan mengutip riwayat-riwayat Saif tentang sejarah di sebanyak 263 tempat dalam kitabnya, Ar-Riddah Wa Al-Futūḥ, sebagai rujukan bagi kitab beliau yang bernama Al-Iṣābah Fī Tamyīz a-aḥābah[14].

Dengan demikian, Kita dapat menyimpulkan bahwa memang riwayat-riwayat Saif bin ‘Umar tentang hadis-hadis Nabi MuammadSAW memang lemah dan tertolak, tetapi riwayat-riwayatnya yang berkisah seputar sejarah dapat dijadikan pegangan. Oleh karena itu, riwayat Saif bin ‘Umar tentang kisah Al-Jārūdra dan penduduk Bahrain itu sahih dan bisa dipergunakan sebagai hujah.

Apabila ada orang yang tetap bersikukuh bahwa ‘Īsā bin Maryamas, bertentangan dengan ‘aqīdah ijmā‘iyyah ini, masih hidup, Kami akan katakan, “Ya, benar! Nabi ‘Īsāas memang masih hidup, tetapi hidup secara rohani di dalam kubur beliau sebagaimana seluruh nabi hidup di alam kubur mereka masing-masing.” Kita membaca dalam sebuah hadis syarif:

حدثنا أبو الجهم الأزرق بن علي؛ حدثنا يحيى بن أبي بكير؛ حدثنا المستلم بن سعيد؛ عن الحجاج، عن ثابت البناني، عن أنس بن مالك، قال: قال رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم: اَلْأَنْبِيَاءُ أَحْيَاءٌ فِيْ قُبُوْرِهِمْ يُصَلُّوْنَ.

“Abū al-Jahm Al-Azraq bin ‘Alī; Yayā bin Abī Bukair menceritakan kepada Kami; Al-Mustalim bin Sa‘īd menceritakan kepada Kami; dari Al-ajjāj, dari Tsābit Al-Bunānī, dari arat Anas bin Mālikra, beliau berkata: arat RasūlullāhSAW bersabda: Para nabi tetap hidup di dalam kubur mereka, mereka bersalat.”[15]

Kesimpulannya, semua nabi yang datang sebelum Nabi Suci MuammadSAW sudah wafat, termasuk Nabi ‘Īsāas. Ikrar akan hal ini wajib hukumnya berdasarkan ayat-ayat Alquran, hadis-hadis nabawi, dan ijmak para Sahabat Yang Muliara. Siapa yang tidak mengakui kenyataan ini, keislamannya diragukan sebab dia menolak sesuatu yang jelas-jelas terpampang di hadapan kedua matanya. Sebagai penutup, alangkah indahnya bila sabda arat Mīrzā Ghulām Amadas dilukiskan di sini:

أَيُّهَا النَّاسُ! لَا تُجَاوِزُوْا حُدُوْدَ النَّهْجِ الْقَوِيْمِ، وَزِنُوْا بِالْقِسْطَاسِ الْمُسْتَقِيْمِ. وَوَاللّٰهِ! إِنَّ مَوْتَ عِيْسٰى خَيْرٌ لِّلْإِسْلَامِ مِنْ حَيَاتِهِ، وَكُلُّ فَتْحِ الدِّيْنِ فِيْ مَمَاتِهِ، أَتَسْتَبِدْلُوْنَ الَّذِيْ هُوَ شَرٌّ بِالَّذِيْ هُوَ خَيْرٌ، وَتُفَرِّقُوْنَ بَيْنَ النَّفْعِ وَالضَّيْرِ؟ وَوَاللّٰهِ! لَنْ يَّجْتَمِعَ حَيَاةُ هٰذَا الدِّيْنِ وَحَيَاةُ ابْنِ مَرْيَمَ، وَقَدْ رَأَيْتُمْ مَّا عَمَّرَ حَيَاتُهُ إِلٰى هٰذَا الْوَقْتِ وَمَا هَدَّمَ، وَتَرَوْنَ كَيْفَ نَصَرَ النَّصَارٰى حَيَاتُهُ وَقَدَّمَ، وَجَرَحَ الدِّيْنَ الْأَقْوَمَ. وَلَمَّا ثَبَتَ ضَيْرُهُ بَيْنَ يَدَيْنَا، فَكَيْفَ يُتَوَقَّعُ خَيْرُهُ فِيْمَا خَلْفَنَا؟ وَإِذَا جَرَّبْنَا إِلٰى طَوْلِ الزَّمَانِ مُضَرَّاتِ حَيَاتِهِ، فَأَيُّ خَيْرٍ يُّرْجٰى مِنْ هٰذِهِ الْعَقِيْدَةِ بَعْدَ ذٰلِكَ مَعَ ثُبُوْتِ مُعَرَّاتِهِ، وَالْعَاقِلُ لَا يُعْرِضُ عَنْ مُجَرَّبَاتِهِ.

“Wahai manusia! Janganlah melanggar batas-batas jalan yang lurus dan timbanglah dengan timbangan yang benar! Demi Allah! Sesungguhnya, kewafatan ‘Īsāas lebih baik bagi Islam daripada kehidupannya. Semua kemenangan agama terletak pada kewafatan beliau. Apakah Kalian hendak mengganti sesuatu yang buruk dengan sesuatu yang baik dan hendak memisah-misahkan antara manfaat dan mudarat? Demi Allah! Kehidupan agama ini tidak akan pernah bisa bersatu dengan kehidupan Ibnu Maryamas. Kalian sungguh  telah melihat betapa merusaknya dan betapa menghancurkannya kehidupan beliau itu sampai saat ini. Kamu juga tengah melihat betapa menolong dan membantunya kehidupan beliau itu bagi orang-orang nasrani dan melukai agama Islam yang kokoh. Ketika kemudaratannya itu telah jelas di hadapan Kita, bagaimana mungkin kebaikannya masih tetap dapat dinantikan di belakang Kita? Jika Kita mengeksaminasi kemudaratan-kemudaratan yang ditimbulkan kehidupan beliau itu, kebaikan apakah yang diharapkan dari akidah ini setelah eksaminasi itu dilakukan bersamaan dengan telah jelasnya bahaya-bahayanya? Seorang yang berakal tidak akan berpaling dari hasil eksaminasinya.”[16]

Semoga Allah memberikan hidayah kepada kita semua!

[1] Q.S. 3:82.

[2] Abū al-Fidā’ Ismāīl bin Katsīr Ad-Dimasyqī, Tafsīr Al-Qur’ān Al-‘Aẓīm v. 3 (Riyadh: Dār ayyibah, 1999 M/1419 H), h. 67.

[3] Ibid, h. 68.                                                                               

[4] arat Mīrzā Ghulām Amadas, Al-Khubah Al-Ilhāmiyyah dalam Rūḥānī Khazā’il v. 16 (Surrey: Islam International Publications Limited, 2009), hh. 334-335.

[5] arat Mīrzā Ghulām Amadas, Al-Istiftā (Surrey: Al-Shirkatul Islamiyyah, 2005), h. 57.

[6] Ibnu ‘Abd-il-Barr, Ad-Durar Fī Ikhtiṣār al-Maġāzī Wa as-Siyar (Kairo: Al-Majlis Al-A‘lā Li Asy-Syu’ūn Al-Islāmiyyah, 1966 M/1366 H), hh. 287-288.

[7] arat Mīrzā Ghulām Amadas, Al-Khazā’in Ad-Dafīnah (Surrey: Al-Shirkatul Islamiyyah), h. 519.

[8] Al-Ḥāfi Ibnu ajar Al-‘Asqalānī, Al-Iṣābah Fī Tamyīz a-aḥābah v. 2 (Kairo: Markaz Hijr, 2008 M/1429 H), h. 133.

[9] Muamad bin ‘Abd-il-Wahhāb, Mukhtaar Sīrat ar-Rasūl (tp, tt), hh. 292-293.

[10] Ibnu Al-Atsīr Al-Jazarī, Al-Kāmil Fī at-Tārīkh v. 2  (Beirut: Dār Al-Kutub Al-‘Ilmiyyah, 1987 M/1307 H), h. 225.

[11] Syams-ud-Dīn Adz-Dzahabī, Mīzān al-I‘tidāl Fī Naqd ar-Rijāl v. 3 (Beirut: Dār Al-Kutub Al-‘Ilmiyyah, 1995 M/1416 H), h. 353.

[12] Al-Ḥāfi Ibnu ajar Al-‘Asqalānī, Nuzhat an-Naar Ma‘a Syarihi Li al-Mulā ‘Alī Al-Qāri’ (tp, tt), h. 16.

[13] Al-Ḥāfi Ibnu ajar Al-‘Asqalānī, Taqrīb at-Tahdzīb (Riyadh: Dār al-‘Āṣimah, 1421 H), h. 428.

[14] Dr. ‘Abd-ul-Mun‘im Syākir, Ibnu ajar Al-‘Asqalānī: Muannafātuhu Wa Dirāsatu Manhajihi Wa Mawāriduhu Fī Kitāb al-Iṣābah v. 2 (Beirut: Mu’assasat ar-Risālah, 1997 M/1417 H), h. 111.

[15] Al-Maqad Al-‘Alī Fī Zawā’id Abī Ya‘lā Al-Mauilī, Bāb ayāt al-Anbiyā Fī Qubūrihim, no. 1239.

[16] arat Mīrzā Ghulām Amadas, op.cit., 2005, h. 64.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar