Jumat, 07 Maret 2014

Ternyata ‘Īsā bin Maryam (as) Sudah Wafat pada Usia 120 Tahun!

نحمده ونصلي على رسوله الكريم
   بسم الله الرحمن الرحيم
وعلى عبده المسيح الموعود

Ternyata ‘Īsā bin Maryamas Sudah Wafat pada Usia 120 Tahun!

حدثنا يوسف بن يزيد؛ قال: حدثنا سعيد بن أبي مريم؛ عن نافع بن يزيد، قال: حدثني ابن غزية يعني عمارة؛ عن محمد بن عبد اللّٰه بْن عمرو بن عثمان، أن أمه فاطمة ابْنة الحسين حدثته؛ أن عائشة كانت تقول: إن رسول اللّٰه صلى اللّٰه عليه وسلم قال لفاطمة ابنته في مرضه الذي مات فيه مما سارها به، وأخبرت به عائشة رضِي اللّه عنها بعْد وفاته، قالت عائشة: أخبرتني أنه أخبرها: أَنَّهُ لَمْ يَكُنْ نَّبِيٌّ كَانَ بَعْدَهُ نَبِيٌّ إِلا عَاشَ نِصْفَ عُمْرِ الَّذِيْ كَانَ قَبْلَهُ، وَأَخْبَرَنِيْ أَنَّ عِيسَى صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَاشَ عِشْرِيْنَ وَمِائَةَ سَنَةٍ، وَلا أَرَانِيْ إِلَّا ذَاهِبًا عَلٰى سِتِّيْنَ.

“Yūsuf bin Yazīd menceritakan kepada Kami; dia berkata: Sa‘īd bin Abī Maryam menceritakan kepada Kami; dari Nāfi‘bin Yazīd, dia berkata: Ibnu Ghaziyyah menceritakan kepada Kami, yakni ‘Umārah; dari Muammad bin ‘Abdillāh bin ‘Amrū bin ‘Utsmān, bahwa Fāṭimah bin Al-usain, ibunya, menceritakan kepadanya; bahwa arat ‘Āisyahra berkata: arat RasūlullāhSAW bersabda kepada arat Fāṭimahra ketika beliau tengah sakit untuk yang terakhir kalinya. arat Fāṭimahra mengabarkannya kepada arat Āisyahra setelah kewafatan beliau. arat Āisyahra berkata: arat Fāṭimahra mengabarkanku bahwa beliau mengabarkan kepadanya: Tidaklah ada seorangpun nabi, kecuali hidup paling tidak setengah dari umur seorang nabi yang datang sebelumnya. Dia (Jibrīlas) juga mengabarkan kepadaku bahwa ‘Īsā bin Maryamas hidup selama 120 tahun. Oleh karena itu, Aku tidaklah melihat diriku, kecuali akan pergi pada permulaan umur yang ke-60.

[Musykil al-Ātsār Li Abī Ja‘far A-aawī Al-anafī, no. 1937]

Keterangan para narator (ruwāt):

1. Yūsuf bin Yazīd: Tsiqah, dari abaqah 12;

2. Sa‘īd bin Abī Maryam: Tsiqah tsabat, dari abaqah 10;

3. Nāfi‘bin Yazīd: Tsiqah, dari abaqah 7;

4. ‘Umārah bin Ghaziyyah: Tsiqah, dari abaqah7;

5. Muammad bin ‘Abdillāh bin ‘Amrū bin ‘Utsmān: adūq, dari abaqah 6;

6. Fāṭimah bin Al-usain: Tsiqah, dari abaqah 3.

Khulāṣah hukum hadis: sahih li dzātihi.

Keterangan: Jelas dari hadis ini bahwa ‘Īsā Al-Masīḥas yang diutus kepada Banī Isrāīl telah wafat dalam usia 120 tahun, tidak diangkat ke langit dan tidak pula akan turun dari langit.

- Abū Farasy Al-Ghāzī, Sekretaris Tabligh dan Isyaat MKAI Jakarta Pusat

Tidak ada komentar:

Posting Komentar